Sunday, October 31, 2010

KELAS DIAGNOS SARAF TAPAK TANGAN

sebahagian peserta
Berita dari blog : Komuniti HPA Kaherah, terima kasih penaja :)

Pada 26 Oktober 2010, Selasa, program "Kelas Diagnos Saraf Tapak Tangan" telah diadakan di Dewan Soleh Al-Masri, Rumah Pulau Pinang, Hayyu Sabi'. Program ini bermula pada jam 9.00 pagi dan berakhir pada jam 12 tengah hari. Program ini merupakan anjuran bersama antara Komuniti HPA Kaherah dan Badan Kebajikan Pelajar Pulau Pinang Mesir.

Alhamdulillah, sambutan yang diberikan oleh para peserta adalah amat menggalakkan. Bilangan peserta yang pada awalnya dihadkan hanya untuk 30 orang terpaksa dibuka untuk 50 orang. Bukan sekadar orang Malaysia, bahkan pelajar daripada Brunei, Thailand dan Indonesia turut mengambil bahagian dalam program ini.

Sokongan dan dokongan daripada peserta seperti yang ditunjukkan dalam program ini amatlah dihargai dan diharapkan, sokongan sebeginilah yang akan memantapkan perjuangan untuk menyebarkan ilmu dan perawatan demi kesejahteraan masyarakat.
bergambar
Kelas tersebut bermula dengan ucapan perasmian oleh pengarah program dan diteruskan dengan pembentangan "Asas Diagnos Saraf Tapak Tangan" yang disampaikan oleh Ustaz Mohamad Sabri bin Yamin.

Berikut disertakan beberapa gambar sepanjang program, terima kasih kepada semua yang terlibat secara langsung atau tidak langsung...

Saturday, October 30, 2010

Anjuran berbekam oleh Nabi SAW

kwsn2 bekam
Rasulullah Shallallahu ‘alayhi wa Salam besabda :

الشِّفَاءُ فِيْ ثَلاَثَةٍ: شَرْبَةِ عَسَلٍ وَشَرْطَةِ مِحْجَمٍ وَكَيَّةِ نَارٍ وَإِنِّيْ أَنْهَى أُمَّتِيْ عَنْ الْكَيِّ

“Kesembuhan itu berada pada tiga hal, yaitu minum madu, sayatan pisau bekam dan sundutan dengan api (kay). Sesungguhnya aku melarang ummatku (berobat) dengan kay.” (HR Bukhari)


Rasulullah Shallallahu ‘alayhi wa Salam bersabda :

إِنَّ أَمْثَلَ مَا تَدَاوَيْتُمْ بِهِ الْحِجَامَةُ وَالْفَصْدُ

“Sesungguhnya metode pengobatan yang paling ideal bagi kalian adalah hijamah (bekam) dan fashdu (venesection).” (HR Bukhari – Muslim)



Teknik pengubatan bekam adalah suatu proses membuang darah kotor (toksid-racun yang berbahaya dari dalam tubuh) melalui permukaan kulit. Toksin ini berada pada hampir setiap orang. Toksin – toksin ini berasal dari pencemaran udara, maupun dari makanan yang banyak mengandung zat pewarna, zat pengembang, penyedap rasa, pemanis, racun sayuran dll.

Kulit adalah organ yang terbesar dalam tubuh manusia, sebab itu banyak toksid / racun berkumpul . Dengan berbekam dapat membersihkan darah yang mengalir dalam tubuh manusia. Inilah salah satuDETOKSIFIKASI (proses pengeluaran toksid / racun) yang sangat berkesan / mujarab serta tiada kesan sampingan. Berbekam sangat berkesan untuk melegakan atau menghapuskan kesakitan, memulihkan fungsi tubuh / badan serta memberi seribu harapan pada penderita untuk terus berikhtiar mendapat kesembuhan.

أن النبي صلى الله عليه وسام احتجم وهو محرم صائم . رواه مسل
“Sesungguhnya Rasulullah s.a.w. telah berbekam di dalam keadaan baginda berihram dan berpuasa. “-Riwayat Muslim

Hadith-hadith lain

Dia (Anas) berkata:
Telah bersabda Rasulullah SAW: “Tidaklah aku melewati sekelompok malaikat pada malam aku diisra`kan kecuali mereka berkata: Wahai Muhammad, suruhlah umatmu berbekam.”


Kebaikan Berbekam

- Membantu menghilangkan pening dan migrain.
- Membantu membuang angin dalam badan, melegakan pernafasan dan sistem perkumuhan.
- Membantu memecahkan lemak, peluh dan melegakan demam.
- Membantu memulihkan ketegangan urat leher, belikat, pinggang dan urat sendi di kaki.
- Membantu mencegah kebas kaki dan membantu meredakan serangan angin ahmar.
- Mengeluarkan darah toksik dan melancarkan peredaran darah yang tersumbat.
- Membantu meringankan tubuh. Darah kotor yang terkumpul di bawah permukaan kulit menyebabkan rasa berat dan malas.
- Membantu menajamkan penglihatan. Peredaran darah ke mata yang tersumbat menyebabkan penglihatan kabur.


Bekam dikatakan dapat merawat pelbagai penyakit. Dianggarkan sebanyak 76 jenis penyakit dapat disembuhkan seperti ketegangan urat, darah tinggi, jantung, kolesterol, masuk angin, migrain, sakit mata, angin ahmar, sakit gigi, jerawat, sembelit, tekanan dan buah pinggang.

76 PENYAKIT YANG BOLEH DISEMBUHKAN OLEH KAEDAH BEKAM

Thursday, October 28, 2010

kutub sittah siri ke dua - gemilang

perasmian
Kaherah, 27 Oktober - Majlis Pembacaan Kutub Sittah siri Ke-2 PMRAM 2010 telah berlangsung dengan jayanya dengan kehadiran peserta yang mencecah sehingga 1100 orang beserta kehadiran tetamu kehormat. Dewan Nadi Riadhi sekali lagi menempa sejarah kerana dipilih sebagai lokasi berlangsungnya Majlis Pembacaan Kutub Sittah Siri Ke-2. Kehadiran para peserta yang membanjiri perkarangan Dewan Nadi Riadhi seawal jam 6.30pagi. Majlis yang gilang gemilang ini telah bermula pada jam 8.30pagi dengan upacara majlis perasmian yang disempurnakan oleh Fadhilah As-Sheikh Al-Ustaz Ad-Duktur Muhammad Mahmud Abu Hashim Dekan Kuliyyah Usuluddin Universiti Al-Azhar, Kampus Zaqaziq mewakili Al-Imam Al-Akbar Sheikh Al-Azhar Al-Ustaz Ad-Duktur Ahmad Muhammad Thoyyib.

Majlis pembacaan hadi dimulakan oleh Fadhilah As-Sheikh Usamah Sayyid Mahmud Al-Azhari pada Kitab Al-Umrah bermula hadis yang ke 1773 sehingga hadis yang ke 1917(Kitab Puasa).
gimik perasmian
Seterusnya majlis pembacaan diteruskan dengan pembacan oleh Fadhilah As-Sheikh Ad-Duktur Yusri Rushdi As-Sayyid Jabr Al-Hasani sehingga hadis yang ke 2046 seterusnya menamatkan kitab al-i'tikaf.

Seusai Solat Fardhu Asar, pembacaan hadis diteruskan oleh Al-'Alim Al-'Allamah As-Sheikh Muhammad Ibrahim Abdul Baith Al-Kittani sehingga akhir kitab As-Salam.

Majlis ditangguhkan dengan bacaan doa oleh Al-'Alim Al-'Allamah As-Sheikh Muhammad Ibrahim Abdul Baith Al-Kittani.
hadiah

Wednesday, October 27, 2010

21 nasihat-nasihat

21 Nasihat Yang Baik ..
Anda mungkin tidak mempercayainya, tapi merupakan nasihat yang baik untuk dibaca! Anda mungkin mempelajari sesuatu jika membacanya!!!

nasihat

PERTAMA
Bersedekahlah kepada orang lain lebih daripada yang mereka perlukan dan lakukanlah dengan penuh kerelaan.

KEDUA
Kahwinilah lelaki / wanita yang gemar anda berbicara dengannya, kerana kemahiran berbicara antara satu dengan lain akan menjadi lebih penting apabila usia semakin tua.

KETIGA
Usahlah mempercayai segala perkara yang anda dengari. Berbelanjalah sekadar apa yang ada atau tidurlah seberapa lama yang anda perlu.

KEEMPAT
Apabila kamu berkata, “ Aku Cinta Padamu”, maka tunaikanlah.

KELIMA
Apabila anda mengatakan, “Maaf”, tenunglah matanya.

KEENAM
Bertunanglah sekurang-kurangnya enam bulan sebelum kamu diijabkabulkan.

KETUJUH
Percayailah cinta pandang pertama.

KELAPAN
Usah tertawakan impian orang lain. Manusia tanpa impian tidak memiliki apa-apa.

KESEMBILAN
Cintailah seseorang dengan sepenuh hati dan penuh kasih sayang. Sungguhpun anda akan berasa seolah-olah diri anda tersiksa, tapi percayalah itulah satu-satunya untuk melengkapkan kehidupan ini.

KESEPULUH
Jika berlaku perselisihan pendapat, bertengkarlah secara aman. Usahlah menyebut nama sesiapa ketika bertengkar.

KESEBELAS
Usahlah menilai seseorang berdasarkan peribadi keluarga mereka.

KEDUABELAS
Berbicaralah dengan tenang dan berfikirlah dengan pantas.

KETIGABELAS
Apabila seseorang bertanyakan satu soalan yang tidak anda gemari, lontarkanlah senyuman dan bertanyalah padanya, “Kenapa anda ingin tahu?”

KEEMPATBELAS
Ingatlah bahawa setiap cinta dan pencapaian yang besar akan melibatkan pengorbanan dan risiko yang besar.

KELIMABELAS
Ucaplah “Semoga anda diberkati” apabila mendengar seseorang bersin.

KEENAMBELAS
Apabila anda kerugian, janganlah jadi kurang ajar.

KETUJUHBELAS
Berpeganglah kepada tiga R:
-Rasa hormat pada diri sendiri.
-Rasa hormat kepada orang lain.
-Rasa tanggungjawab terhadap semua tindakan anda.

KELAPANBELAS
Usahlah benarkan pertikaian yang sebesar hama merosakkan sebuah persahabatan yang besar.

KESEMBILANBELAS
Apabila menyedari bahawa anda telah melakukan kesalahan, usahlah berlengah untuk perbetulkan kesalahan itu.

KEDUAPULUH
Tersenyumlah ketika menjawab telefon. Pemanggil akan melihatnya daripada suara yang mereka dengar.

KEDUAPULUHSATU
Ada ketikanya anda perlu bersendirian. Jadi bersendirian lah buat sementara..

semoga bermanfaat..

Monday, October 25, 2010

HPA

Inilah diantara kesungguhan dan bukti yang telah dilakukan oleh HPA.Umat Islam patut menyokong produk muslim.Mudah-mudahan apa sahaja yang kita makan dan apa yang kita guna,akan diberkati dan halal.

Kalau tidak kita siapa lagi, kalau tidak sekarang bila lagi,apa tunggu lagi, jom daftar sekarang.

IKLAN HPA

Friday, October 22, 2010

berani

Tanpa keberanian,impian takkan jadi kenyataan


berani sini

Thursday, October 21, 2010

pepatah

tidak hilang bisa ular dek kerana menyusur akar
sebaliknya
tawar ilmu sang pendita dek kerana menyusup laku .


dek

Wednesday, October 20, 2010

falsafah cina

Falsafah Cina yang berbunyi:-
jika anda mahu menjadi pemimpin negara, terlebih dahulu pastikan
keluarga sendiri berada dalam keadaan baik.


Dapatkan Mesej Bergambar di Sinikelipan

Tuesday, October 19, 2010

kenal HAMKA

HAMKA
HAMKA : KERDIPAN BINTANG YANG TIDAK KUNJUNG PADAM

Pengumuman di corong radio Malaysia awal pagi 24 julai 1981 mengenai pemergiannya menghadap Ilahi disambut dengan cukup pilu oleh seluruh bangsa Melayu-Islam di nusantara Melayu ini. Terasa kosong alam Melayu atas pemergiannya walaupun ada beribu-ribu ulama dan cendekiawan Melayu pada waktu itu yang masih hidup. Namun nama HAMKA sangat besar nilainya dalam dunia ilmu di nusantara Melayu ini.
Setiap kali dia hadir ke pentas ceramah, berpuluh-puluh ribu manusia berhimpun untuk mendengar nasihat dan peringatan yang disampaikannya. Dia menutur katanya dengan bersahaja, lembut dan meresap jauh ke dalam kalbu. Nyata dia sangat memahami jiwa pendengarnya yang gersang dan kekeringan petunjuk.

HAMKA (1908-1981), adalah akronim kepada nama sebenar Haji Abdul Malik bin Abdul Karim Amrullah. Beliau adalah seorang ulama, aktivis politik dan penulis Indonesia yang amat terkenal di nusantara Melayu ini. Beliau lahir pada 17 Februari 1908 di kampung Molek, Maninjau, Sumatera Barat, Indonesia. Ayahnya ialah Syeikh Abdul Karim bin Amrullah atau dikenali sebagai Haji Rasul, seorang pelopor Gerakan Islah (tajdid) di Minangkabau, sekembalinya dari Makkah pada tahun 1906.

HAMKA mendapat pendidikan rendah di Sekolah Dasar Maninjau sehingga kelas dua. Ketika usia HAMKA mencapai 10 tahun, ayahnya telah mendirikan Sumatera Thawalib di Padang Panjang. Di situ HAMKA mempelajari agama dan mendalami bahasa Arab. HAMKA juga pernah mengikuti pengajaran agama di surau dan masjid yang diberikan ulama terkenal seperti Syeikh Ibrahim Musa, Syeikh Ahmad Rasyid, Sutan Mansur, R.M. Surjopranoto dan Ki Bagus Hadikusumo.

HAMKA mula-mula bekerja sebagai guru agama pada tahun 1927 di Perkebunan Tebing Tinggi, Medan dan guru agama di Padang Panjang pada tahun 1929. HAMKA kemudian dilantik sebagai dosen di Universitas Islam, Jakarta dan Universitas Muhammadiyah, Padang Panjang dari tahun 1957 hingga tahun 1958. Setelah itu, beliau diangkat menjadi rektor Perguruan Tinggi Islam, Jakarta dan Profesor Universitas Mustopo, Jakarta. Dari tahun 1951 hingga tahun 1960, beliau menjabat sebagai Pegawai Tinggi Agama oleh Menteri Agama Indonesia, tetapi meletakkan jabatan itu ketika Sukarno menyuruhnya memilih antara menjadi pegawai negeri atau bergiat dalam politik Majlis Syura Muslimin Indonesia (Masyumi).

HAMKA mendalami berbagai-bagai bidang ilmu pengetahuan seperti filsafat, sastra, sejarah, sosiologi dan politik, baik mengikut sudut pandang Islam maupun Barat. Dengan kemahiran bahasa Arabnya yang tinggi, beliau dapat menyelidiki karya ulama dan pujangga besar di Timur Tengah seperti Zaki Mubarak, Jurji Zaidan, Abbas al-Aqqad, Mustafa al-Manfaluti dan Hussain Haikal. Melalui bahasa Arab juga, beliau meneliti karya sarjana Perancis, Inggeris dan Jerman seperti Albert Camus, William James, Sigmund Freud, Arnold Toynbee, Jean Paul Sartre, Karl Marx dan Pierre Loti. HAMKA juga rajin membaca dan bertukar-tukar pikiran dengan tokoh-tokoh terkenal Jakarta seperti HOS Tjokroaminoto, Raden Mas Surjopranoto, Haji Fachrudin, Ar Sutan Mansur dan Ki Bagus Hadikusumo sambil mengasah bakatnya sehingga menjadi seorang ahli pidato yang handal.

HAMKA juga aktif dalam gerakan Islam melalui organisasi Muhammadiyah. Beliau mengikuti pendirian Muhammadiyah mulai tahun 1925 untuk melawan khurafat, bidaah, tarekat dan kebatinan sesat di Padang Panjang. Mulai tahun 1928, beliau mengetuai cabang Muhammadiyah di Padang Panjang. Pada tahun 1929, HAMKA mendirikan pusat latihan pendakwah Muhammadiyah dan dua tahun kemudian beliau menjadi konsul Muhammadiyah di Makassar. Kemudian beliau terpilih menjadi ketua Majlis Pimpinan Muhammadiyah di Sumatera Barat oleh Konferensi Muhammadiyah, menggantikan S.Y. Sutan Mangkuto pada tahun 1946. Beliau menyusun kembali pembangunan dalam Kongres Muhammadiyah ke-31 di Yogyakarta pada tahun 1950.

Pada tahun 1953, HAMKA dipilih sebagai penasihat pimpinan Pusat Muhammadiah. Pada 26 Julai 1977, Menteri Agama Indonesia, Prof. Dr. Mukti Ali melantik HAMKA sebagai ketua umum Majlis Ulama Indonesia tetapi beliau kemudiannya meletak jawatan pada tahun 1981 karena nasihatnya tidak dipedulikan oleh pemerintah Indonesia.

Kegiatan politik HAMKA bermula pada tahun 1925 ketika beliau menjadi anggota partai politik Sarekat Islam. Pada tahun 1945, beliau membantu menentang usaha kembalinya penjajah Belanda ke Indonesia melalui pidato dan menyertai kegiatan gerilya di dalam hutan di Medan. Pada tahun 1947, HAMKA diangkat menjadi ketua Barisan Pertahanan Nasional, Indonesia. Beliau menjadi anggota Konstituante Masyumi dan menjadi pemidato utama dalam Pilihan Raya Umum 1955. Masyumi kemudiannya diharamkan oleh pemerintah Indonesia pada tahun 1960. Dari tahun 1964 hingga tahun 1966, HAMKA dipenjarakan oleh Presiden Sukarno karena dituduh pro-Malaysia. Semasa dipenjarakanlah, beliau mulai menulis Tafsir al-Azhar yang merupakan karya ilmiah terbesarnya. Setelah keluar dari penjara, HAMKA diangkat sebagai anggota Badan Musyawarah Kebajikan Nasional, Indonesia, anggota Majelis Perjalanan Haji Indonesia dan anggota Lembaga Kebudayaan Nasional, Indonesia.

Selain aktif dalam soal keagamaan dan politik, HAMKA merupakan seorang wartawan, penulis, editor dan penerbit. Sejak tahun 1920-an, HAMKA menjadi wartawan beberapa buah akhbar seperti Pelita Andalas, Seruan Islam, Bintang Islam dan Seruan Muhammadiyah. Pada tahun 1928, beliau menjadi editor majalah Kemajuan Masyarakat. Pada tahun 1932, beliau menjadi editor dan menerbitkan majalah al-Mahdi di Makasar. HAMKA juga pernah menjadi editor majalah Pedoman Masyarakat, Panji Masyarakat dan Gema Islam.

HAMKA juga menghasilkan karya ilmiah Islam dan karya kreatif seperti novel dan cerpen. Karya ilmiah terbesarnya ialah Tafsir al-Azhar (5 jilid) dan antara novel-novelnya yang mendapat perhatian umum dan menjadi buku teks sastera di Malaysia dan Singapura termasuklah Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck, Di Bawah Lindungan Kaabah dan Merantau ke Deli.

HAMKA pernah menerima beberapa anugerah pada peringkat nasional dan antarabangsa seperti anugerah kehormatan Doktor Kehormat , Universitas al-Azhar, 1958; Doktor Kehormat , Universitas Kebangsaan Malaysia, 1974; dan gelar Datuk Indono dan Pengeran Wiroguno dari pemerintah Indonesia.

HAMKA telah pulang ke rahmatullah pada 24 Julai 1981, namun jasa dan pengaruhnya masih terasa sehingga kini dalam memartabatkan agama Islam. Beliau bukan sahaja diterima sebagai seorang tokoh ulama dan sasterawan di negara kelahirannya, malah jasanya dihargai di seluruh nusantara Melayu , termasuk di Malaysia dan Singapura.

Monday, October 18, 2010

iklan kutub sittah

Assalamu'alaikum warahmatullahi wabarakatuh...
majlis kutub sittah
Alhamdulillah, setelah sekian lama perbincangan yang dilakukan dan meneliti tarikh-tarikh yang ada serta untuk mengelak dari berlakunya pertembungan dengan mana-mana program. Kini pihak Badan Pengurus dan HEWI PMRAM memutuskan akan melangsungkan program yang bermakna ini pada akhir akhir Oktober seperti mana yang diuar-uarkan sebelum ini. Tarikh yang dimaksudkan adalah seperti berikut 27, 28, 30 & 31 Oktober 2010M bersamaan dengan 19, 20, 22 & 23 Zulkaedah 1431H.

Sekian, untuk makluman.

p/s : Kepada sahabat-sahabiah yang masih belum mendaftarkan diri anda bolehlah membuat yang demikian dengan segera agar tidak terlepas peluang. Pendaftaran boleh dibuat melalui Unit Pendidikan dan Pengetahuan cawangan masing-masing.
Posted by Laman Kutub Sittah PMRAM at 9:57 PM

ALLAH with us


bersama


Saturday, October 16, 2010

Gurauan Yang Dituntut Oleh Islam

Gurauan Yang Dituntut Oleh Islam

SELAIN mengumpat, satu daripada bencana yang dilakukan oleh lidah manusia ialah gurauan. Termasuk dalam istilah gurauan ini ialah kelakar, melawak, olok-olok dan berjenaka.

bingkisan

Abdus Samad Falembani dalam kitab Hidayatus Salikin menyebut gurauan sebagai ‘al-mizah’. Beliau membawa hadis Rasulullah yang bermaksud;

“Jangan engkau bantahi saudaramu dan jangan engkau perguraukan dia.”

(Hidayatus Salikin: 170). Menurut Imam al-Ghazali, bergurau itu ditegah syarak kerana ia membawa kepada banyak tertawa.

Banyak tertawa itu mematikan hati dan boleh ‘menanggalkan’ hati. Paling dahsyat, menurut beliau, ia boleh membawa atau mendorong kepada perbuatan derhaka. Ini berdasarkan hadis Rasulullah yang bermaksud; “Seseorang lelaki yang berkata dengan suatu perkataan supaya rakannya tertawa maka dia dijatuhkan ke dalam neraka selama 70 tahun.” Imam Ghazali menasihatkan supaya manusia menjaga lidahnya daripada berkata-kata untuk menimbulkan gelak ketawa.

Kata-kata gurau senda sebenarnya boleh menghilangkan malu seseorang. Ini kerana dalam mencari bahan ketawa, manusia sanggup membuat cerita bohong dan tidak munasabah. Untuk mereka-reka bahan lucu, mereka membuat cerita yang ganjil dan tidak masuk akal dan kebanyakannya cerita dusta. Inilah puncanya orang yang membuat kelakar boleh hilang malu. Pada hakikatnya malu senjata orang beriman. Malu adalah alamat atau tanda orang yang beriman.

Yang paling mengaibkan, sebahagian daripada kita suka membawa cerita lucah atau separuh lucah dalam perkataan semata-mata untuk menimbulkan gelak ketawa orang lain. Rasulullah bersabda bermaksud; “Malu adalah cabang daripada iman.” Dalam sabda lain, baginda menyatakan; “Malu dan iman seganding. Apabila terangkat salah satu daripadanya maka terangkatlah kedua-duanya.” Dapat difahami daripada hadis ini, jika seseorang itu hilang perasaan malu daripada dirinya maka hilang jugalah imannya.

Namun begitu, bergurau ala kadar dibolehkan. Bagi sesetengah orang yang tidak tahan bergurau mungkin menimbulkan persengketaan atau perkelahian. Maka ini bertentangan dengan kehendak Islam. Firman Allah bermaksud; “Sesungguhnya orang beriman itu adalah
bersaudara maka perbaikilah hubungan antara kedua-duanya.” (al-Hujurat: 11). Justeru, elakkanlah bergurau, bersenda melampaui batas perasaan atau pemikiran rasional supaya ukhuwah sesama kita tetap terpelihara.

sumber : email


Banyak membaca selawat adalah penyebab yang kuat untuk terang hati dan menambahkan daya ingatan. Abu Hurairah r.a. berkata,

“Siapa takutkan kelupaan dirinya, maka hendaklah dia memperbanyakkan membaca selawat kepada Nabi Muhammad s.a.w.”

Rasullullah s.a.w. sendiri pun pernah bersabda,

“Selawat kepadaku itu adalah nur di dalam hati, nur di dalam kubur dan nur di Titian As-Sirat.”

Thursday, October 14, 2010

gema

Wahai yang bersungguh-sungguh mencari rahasia nama-Nya

Carilah, pasti engkau diberi petunjuk untuk mencapai tujuan muliamu

Carilah, niscaya engkau menemukan arti bentuk huruf-hurufnya

gema

sebuah makna menakjubkan berupa sunah yang paling terang

Dengannya, kesempurnaan demikian mulia di ufuk nan tinggi

sepanjang anugerah yang menyibak selubung tertinggi

Sebuah prinsip agung mengalir pada setiap makrifat

Simaklah makna-maknanya melalui mulut dan telinga

Itu adalah bentuk ketundukan dalam permata tauhid

Lewat nama agung-Nya, itulah arif yang cerdas

Dialah Yang Mahaagung yang membuat wujud ini mulia

Alam atas maupun alam bawah tak mungkin ada tanpa Dia

Rahasia alif mengalir tersembunyi dalam ha'

Memahaminya adalah karunia paling mulia

Pada huruf awalnya terdapat permatanya yang paling utama

sementara pada huruf akhirnya terdapat ruh tanpa raga

Empat huruf ini, berusahalah ketahui maknanya

Gapailah hikmahnya baik sendiri maupun terlihat orang

Itulah alif yang diikuti oleh dua lam

sebelum ha' yang menentukan perjalanan zaman

Yang kumaksud adalah "Allah", nama tunggal zat-Nya

Ketahuilah hakikatnya, wahai sebaik-baik yang bisa dipercaya

Sebutlah selalu jika engkau memiliki perhatian

Ketahuilah adab terhadapnya, pasti kebutuhanmu tercukupi

Angkatlah hijabnya dan obatilah penyakit dengannya

Dengannya, hapuslah derita setiap orang yang terkena ujian

Keluarkanlah, dengannya, mutiara dari lautan makrifat

Angkatlah mutiara itu hingga naik ke tanah air ini

Curahkan jiwa untuknya pada setiap potensi yang diberikan

Jagalah seluruh rahasianya dari setiap orang yang mendapat ujian

Yang tidak menggapainya telah rusak indranya

Dunia dan sebagainya tempat yang mendatangkan penyesalan

Yang memahaminya mendapat petunjuk terang

seperti subuh yang mulia dengan ayat dan sunah-Nya

Permata-permata itu tidaklah mahal bagi pencarinya

walaupun ia harus dibayar dengan harga tinggi

Permata kemuliaan tidak naik ke perasaan tinggi

Sejumlah makna menolak dalam permata keindahan

Dirimu selalu dalam pengawasan Tuhan Yang Memelihara

selama kapan pun angin, ombak dan kapal berjalan



(Ibn 'Athaillah al-Sakandari)

Wednesday, October 13, 2010

Pemeritah Islam

Tentang Tujuan Membentuk Pemerintah Muslim

Mukadimah

titipan

Imam Syahid menetapkan bahwa pendirian pemerintah Islam merupakan bagian asasi dari manhaj Islam. Beliau juga menjelaskan bahwa pengaturan kehidupan dan Islam merupakan asas keimanan dan keyakinan terhadap syariat Islam. Ia menolak pemisahan antara agama dan politik.

Imam Syahid berkata, “Islam datang sebagai aturan, pemimpin, agama, Negara, syariat dan pelaksanaan.”

“Dalam setiap perencanaan, langkah kerja, dan penetapan target, Ikhwanul Muslimin selalu melaluinya dengan di bawah cahaya hidayah Islam yang hanif ini. Inilah yang mereka pahami sebagaimana telah dijelaskan pada awal tulisan ini. Agama Islam, yang telah diyakini oleh Ikwan telah menjadikan pemerintahan sebagai salah satu pilar bangunannya. Ia tidak hanya menjadi alat pengarah dan nasehat, namun harus diwujudkan dalam realitas kehidupan. Dahulu, Khalifah yang ketiga (Utsman bin Affan) berkata, “Sesungguhnya, Allah mencegah dengan kekuasaan sesuatu yang tidak bisa dicegah dengan Al Quran.”

“Islam yang hanif ini mengharuskan pemerintahannya tegak di atas kaidah sistem sosial yang telah digariskan oleh Allah untuk umat manusia. Barangsiapa yang beranggapan bahwa agama –terlebih lagi Islam- tidak mengungkap masalah politik atau bahwa politik tidak termasuk dalam agenda pembahasannya, maka sungguh ia telah menganiaya diri sendiri dan pengetahuannya.”

Oleh karena itu, Imam Syahid menjadikan politik menjadi bagian dari tujuan utama yang diupayakan oleh jamaah, dan diupayakan oleh seluruh kaum muslimin. Beliau menyebutkan dalam tingkatan amal dan tujuan jamaah, “Setelah itu kita menginginkan pemerintah muslim yang bisa membimbing anggota masyarakatnya ke mesjid.”

“Kami akan bekerja untuk menghidupkan sistem pemerintah Islam dengan seluruh wujudnya, dan membentuk pemerintah Islam di atas system ini.”

Imam Syahid menjelaskan tentang dua asas utama, beliau berkata, “perhatikanlah selalu terhadap dua hal utama yang ingin kita capai:

Agar Negara muslim merdeka dari setiap dominasi asing. Hal itu merupakan hak asasi manusia. Tidak ada yang mengingkarinya kecuali orang yang zalim lagi durhaka, atau para penjajah durjana.

Agar tegak di Negara ini sebuah daulah Islamiyah merdeka yang menerapkan hukum Islam, merealisasikan sistem sosialnya, mendeklarasikan prinsip-prinspinya yang lurus, dan menyampaikan dakwahnya yang bijak kepada seluruh manusia. Selama daulah ini belum tegak, maka seluruh kaum muslimin berdosa. Mereka bertanggungjawab di hadapan Allah Yang Maha Tinggi lagi Maha Agung, kareka pengabaian mereka untuk menegakkannya dan keengganan mereka untuk mewujudkannya.

Kita ingin merealisasikan dua sasaran ini di Lembah Sungai Nil (baca Mesir), di Negara-negara Arab, dan di setiap Negara-negara Arab, dan di setiap Negara yang telah disejahterakan oleh Allah dengan akidah Islamiyah, karena Islam merupakan agama, kemasyarakatan, dan akidah yang mempersatukan seluruh pemeluknya.

“Maka kalian harus menuntut dengan hak Islam untuk mendirikan sebuah pemerintah yang memperhatikan prinsip, nilai-nilai dan ajaran Islam, dan menyaratkan kebebasan dan kemerdekaan yang sempurna.”

“JIka tujuan-tujuan ini –perbaikan individu dan masyarakat muslim- tidak bisa diwujudkakn kecuali di bawah naungan sebuah pemerintah yang shalih, maka kalian harus menuntut dengan hak Islam untuk mendirikan sebuah pemerintah yang memperhatikan prinsip, nilai-nilai dan ajaran Islam.”

“Ikhwanul Muslimin berusaha agar sistem Islami didukung oleh para penguasa, agar terbentuk Negara Islam baru yang menegakkan dan menjalankan hukum-hukum ini terhadap umat manusia yang didukung oleh umat Islam. Kehidupan mereka diatur oleh tuntunan syariah berdasarkan wahyu yang diturunkan Allah kepada Nabi-Nya, firman Allah:

“Kemudian kami jadikan kamu berada di atas suatu syariat (peraturan) dari urusan (agama itu), Maka ikutilah syariat itu dan janganlah kamu ikuti hawa nafsu orang-orang yang tidak Mengetahui. (Al Jatsiyah: 18)

- Ikhwanul Muslimin Tidak Ambisi Kekuasaan dan Tidak bermaksud menguasai pemerintahan:

Imam Syahid berkata, “Ikhwanul Muslimin tidak menuntut tegaknya pemerintahan untuk kepentingan dirinya dan kelompoknya, jika Ikhwan mendapati di tengah umat terdapat orang yang siap memikul beban, menunaikan amanat dan berhukum kepada sistem yang sesuai dengan manhaj Islam dan Al Quran, maka mereka siap menajdi tentara, pembela dan penolongnya.”

Mereka adalah para duat prinsip dan akidah, yang berdakwah dengan penuh keikhlasan kepada pemerintah untuk kembali kepada manhaj Islam, dan menggariskan kepada mereka jalan dan langkah yang dibutuhkan untuk itu.

Imam Syahid berkata, “Untuk itu pertama-tama kami meminta kepada pemerintah Mesir, kemudian kepada pemerintah Arab dan Islam untuk mengembalikan sistem kehidupan dan peradabannya kepada sistem Islam, yang indikasi konkretnya antara lain:

* Mendeklarasikan bahwasanya ia adalah pemerintah Islam yang menerapkan fikrah Islam sebagai asas Negara secara resmi.

* Menghormati kewajiban dan syariat Islam, setiap pegawai dan pekerjanya komitmen dalam melaksanakannya, dan hendaknya orang tua diantara mereka menjadi qudwah bagi yang lain.

* Menghindari al Mu’biqat (perbuatan maksiat yang merusak) yang telah diharamkan oleh Islam, seperti Khamr (minuman keras) dan yang sejenisnya, zina dan segala sesuatu yang mengarah kepadanya, riba dengan segala sesuatu yang berhubungan dengannya dari al Qimar (Judi), harta haram, dan hendaknya pemerintah menjadi qudwah dalam hal ini, dengan tidak membolehkan praktek-praktek seperti ini dan tidak melindungi pelakunya dengan kekuatan hukum, serta tidak berhubungan dengan masyarakat dengan cara-cara ribawi.

* Memperbaharui kurikulum pendidikan, dimana terdapat pendidikan tarbiyah Islamiyah nasional, memberikan perhatian yang besar kepada pendidikan bahasa Arab dan sejarah, yang dapat membentuk tabiat pelajar dengan nilai-nilai Islam dan membekali mereka dengan hukum-hukum dan hikmah.

* Menjadikan syariat Islam sebagai referensi utama undang-undang.

* Menjadikan ajaran Islam sebagai landasan dalam setiap sikap dan kebijakan.

Inilah hak Islam terhadap kita, dan kami telah menyampaikannya, Ya Allah saksikanlah.

- Keterlambatan Pemerintah (dalam menerapkan syariat Islam)

Namun realitanya, pemerintah belum menerapkan syariat Islam dengan benar, sehingga beban yang dipikul oleh jamaah bertambah berat, yang mengharuskannya mampu mewujudkan tujuan utama ini. Imam Syahid menyebut tidak diberlakukannya syariat atau terlambatnya pemberlakukan syariat sebagai kejahatan dan pelanggaran terhadap hak kaum muslimin. Namun, kenyataannya kini tidaklah demikian. Ia sebagaimana yang anda lihat, Syariat Islam seolah-olah berada di suatu lembah, sementara pelaksanaannya berada di lembah yang lain. Oleh karena itu, diamnya para pembaharu Islam dari tuntutan diberlakukannya hukum Islam adalah dosa besar yang tidak terampuni kecuali dengan mengambil alih pemerintahan dari tangan mereka yang tidak mau menegakkannya.

Ini adalah kalimat yang telah jelas, dan kalimat ini bukan dating dari kami sendiri. Kami hanya mempertegas apa-apa yang telah ditetapkan hukum Islam itu sendiri.

Namun, jika ternyata Ikhwan tidak mendapatkannya, maka tetaplah pemerintahan itu menjadi bagian dari manhaj Ikhwan. Mereka akan terus bekerja dalam rangka membersihkannya dari tangan-tangan penguasa yang tidak mau melaksanakan hukum Allah.

Sesungguhnya Ikhwan belum melihat suatu pemerintahan –baik pemerintahan yang sekarang maupun yang lalu- yang bisa mengemban amanat dan menunjukkan kesiapannya untuk menegakkan nilai-nilai Islam. Masyarakat hendaknya memahami hal ini dan menuntut kepada pemerintah untuk mendapatkan hak-hak keIslamannya. Dan Ikhwanlah yang selama ini bekerja untuk itu.

Merupakan kesalahan yang fatal ketika kita melupakan akar pemikiran ini, sehingga dalam prakteknya kita sering memisahkan agama dari urusan politik (meski secara teorotis kita mengingkari pemisahan seperti ini). Kita tetapkan dalam UUDa kita bahwa agama resmi Negara adalah Islam, namun ternyata ketetapan ini tidak cukup bisa menghalangi para petinggi pemerintahan dan para tokoh politik untuk merusak citra Islam dalam persepsi dan pikiran khalayak, serta merusak keindahan Islam dalam realitas kehidupan, dengan keyakinan dan perbuatan mereka yang menjauhkan antara petunjuk agama dan muatan politik. Ini merupakan kelemahan pertama dan awal mula kerusakan.

Jika ada seorang pembaharu muslim yang sudah merasa puas hanya menjadi seorang ahli ilmu dan penasehat, menetapkan keputusan hukum, menggelar kajian ushul fiqih dan Fiqih praktisnya, sementara ia biarkan pemerintah memberlakukan hukum yang tidak diridhai oleh Allah, dan mendorong rakyatnya untuk melanggar perintah-perintah-Nya, maka suara sang pembaharu tadi laksana teriakan di tengah lembah.

Imam Syahid juga menjelaskan tentang kondisi realita yang sesungguhnya, dengan mengatakan, “Berterus teranglah dalam menjawab pertanyaan tersebut, niscaya kamu jumpai hakikat yang jelas di hadapanmu. Seluruh aturan yang engkau jadikan pijakan dalam setiap urusan hidupmu adalah aturan buatan manusia belaka; yang tidak ada hubungannya dengan Islam; tidak digali dari sumber nilai Islam dan tidak pula disandarkan kepadanya.”

Beliau juga menunjukkan tentang pengkhianatan pemerintah terhadap janji dan amanat yang dipikulnya, yakni dengan jauhnya mereka dari penerapan manhaj Islam, “Maka tidak ada jalan lain bagi pemerintah Mesir, dan partai-partai politik di Mesir kecuali harus menepati janji syar’inya kepada Allah dan Rasul-Nya, di saat mereka mengucapkan dua kalimat syahadat. Kemudian, mereka mesti komitmen dengan ajaran Islam. Mereka juga harus menepati janji sosialnya dengan bangsa ini ketika menetapkan undang-undang dan menyuarakan bahwa agama resmi Negara adalah Islam.

Jika tidak, maka berarti mereka telah ingkar janji dan mengkhianati amanat Allah dan amanat manusia. Pemerintah harus berterus terang kepada rakyat untuk menentukan sikapnya terhadap rakyat dan sikap rakyat terhadap pemerintah. Sudah bukan waktunya lagi untuk menipu dan memperdaya.

Kesetiaan ini akan melindungi negara dari berbagai ancaman sosial yang bertubi-tubi. Kesetiaan ini juga akan mengembalikan ketenangan dan ketentraman ke dalam hati dan jiwa. Namun, hal itu menuntut kita untuk secepatnya mengubah berbagai sudut pandang dan situasi, serta mengumandangkan dengan lantang bahwa lembah Nil adalah pengemban, pembela, dan penyeru risalah Islamiyah. Sungguh, kata-kata saja tidaklah berguna jika tidak disertai dengan amal.”

- Tentang Tabiat Pemerintah terhadap Islam:

“Namun kita tidak mendapatkan tegaknya suatu pemerin Islam yang bekerja untuk menegakkan kewajiban dakwah kepada Islam, yang menghimpun berbagai sisi positif yang ada di seluruh aliran ideologi dan membuang sisi negatifnya. Lalu ia persembahkan itu kepada seluruh bangsa sebagai ideology alternative dunia yang memberi solusi yang benar dan jelas bagi seluruh persoalan umat manusia.

Akan tetapi, dimanakah gerangan para pemimpin negeri kita ini? Mereka semua telah dididik di sarang pendidikan asing, mereka telah tunduk kepada pola pikirnya, mereka demikian antusias mengikuti jalan hidupnya, dan mereka berlomba menjilat untuk mendapatkan keridhaannya.”

“orang-orang yang jiwanya, rumah tangganya serta urusan hidupnya, baik yang pribadi maupun sosial telah kehilangan ruh Islamnya, tentu tidak mampu mengalirkannya kepada orang lain, tidak kuasa untuk menyerukan nilai-nilai dakwah yang bertentangan dengan sasaran yang diseru. Seperti ungkapan ‘Orang yang tidak memiliki sesuatu tidak dapat memberikan apa-apa’.

Adapun yang bertanggung jawab dalam kondisi ini adalah pemerintah dan rakyat.

Penguasalah yang memudahkan jalan dan menyerahkan kepemimpinan kepada penjajah serta lebih mementingkan dirinya dari pada rakyatnya, sehingga mengakibatkan tersebarnya penyakit di badan-badan pemerintah Mesir dan bahayanya melanda seluruh manusia: egoisme, riswah (suap), ketidakadilan, ketidakberdayaan, bermalas-malasan, dan kerancuan; dan rakyat yang senang terhadap kehinaan, melalaikan kewajiban, silau dengan kebatilan, mengikuti hawa nafsu, serta kehilangan kekuatan iman dan kekuatan jamaah, sehingga mereka menjadi mangsa santapan orang-orang yang rakus dan ambisius.

Bagaimana keluar dari kondisi ini, jawabnya adalah dengan jihad dan perjuangan. Hidup tak boleh putus asa dan putus asa tak boleh ada dalam hidup ini. Marilah kita keluar dari kondisi yang bobrok ini dan menggantikannya dengan sistem sosial yang lebih baik. Sistem sosial yang dijadikan asas dan dijaga oleh pemerintah. Pemerintah yang berjuang dan bekerja untuk menyelamatkan rakyatnya dan rakyatpun mendukungnya dengan kesatuan kalimat, serta kekuatan tekad dan iman. Jika umat-umat lain kehilangan pelita hidayah di masa-masa transisi, maka kita masih memiliki Islam sebagai pelita dan cahaya yang membimbing kita.

Sedangkan tentang undang-undang yang menyimpang dari syariat Islam, Imam Syahid berkata, “suatu hal yang aneh dan tidak masuk akal jika undang-undang yang berlaku untuk umat Islam bertentangan dengan ajaran agamanya, Al Quran dan Sunah Nabi-Nya.

Undang-undang wadh’i (ciptaan manusia), di samping bertentangan dengan agama, teks-teksnya juga bertentangan dengan UUD Mesir itu sendiri yang menyebutkan bahwa agama Negara adalah Islam.”

Adapun Ikhwanul Muslimin, mereka sekali-kali tidak akan pernah rela dan menyetujui undang-undang seperti ini. Mereka senantiasa bekerja dengan segala cara dalam rangka mengganti undang-undang semacam itu dengan syariat Islam yang adil dan utama, di semua sisi perundang-undangan.

- Perbaikan pemerintah yang komprehensif

Mendirikan pemerintah Islam tidak mungkin dapat diwujudkan kecuali setelah membangun basis-basis yang menjadi pondasinya, melakukan perbaikan masyarakat dan menyiapkan mereka untuk menerima pemerintah tersebut dan membangkitan umat untuk meminta hal itu, dan mewujudkan kebebasan dan kemerdekaan negeri dari seluruh intervensi asing.

Imam Syahid berkata, “Namun kita menginginkan agar fikrah Islam mendominasi dan mempengaruhi semua kondisi, mewarnainya dengan shibghah Islam, karena kalau tidak maka kita tidak akan mendapatkan apapun.”

“Syaratnya adalah kebebasan dan kemerdekaan.”

“Sesungguhnya faktor utama yang merusak tatanan kehidupan masyarakat Mesir, negeri-negeri Arab dan Islam adalah intervensi pemerintah asing, dan ini merupakan kelemahan yang tidak seharusnya terjadi di dalam pemerintah, sehingga seluruh keinginan dan pelaksanaan pemerintah adalah sesuai dengan keinginannya, baik sebagai duta besar atau sebagai dalang. Maka pintu pertama proses perbaikan ini adalah kita melawan dua fenomena ini, agar masyarakat terbebas dari dua imperialis. Karena jika tidak, maka seluruh upaya akan sia-sia belaka.”

Tujuan asasi, tujuan luhur, dan perubahan yang dikehendaki Ikhwan adalah perubahan secar total dan integral, seluruh kekuatan umat bersinergi bahu membahu, bersatu patu untuk menghadapi dan mengadakan perubahan dan reformasi.

Sesungguhnya Ikhwan bersabar dan menahan dirinya dari hanya mengambil peran di pemerintahan sementara jiwa-jiwa masyarakat masih dalam keadaan demikian. Maka diperlukan waktu untuk penyebaran dan mendominasinya prinsip-prinsip Ikhwan, lalu masyarakat akan belajar bagaimana ia akhirnya lebih mengutamakan kepentingan umum di atas kepentingan Pribadi.”

Dengan demikian, maka mereka tidak akan tergesa-gesa untuk mendirikan pemerintah Islam, kecuali setelah memenuhi faktor-faktor dan rukun-rukun syariatnya, serta setelah sempurnanya fase-fase dan strategi.

- Sikap Terhadap pemerintah

Sikap Ikhwanul Muslimin terhadap pemerintah yang tidak menerapkan syariat Allah dan menyimpang dari manhaj Islam adalah sebagai berikut:

Tidak setuju dan tidak mengakui manhaj dan politiknya yang bertentang dengan syariat Islam dan Al Quran, serta menolak semua undung-undang yang bertentangan dengan Islam.

Imam Syahid berkata, “Kami tidak mengakui undang-undang apapun yang tidak berlandaskan prinsip-prinsip Islam dan tidak mengacu padanya.”

“Adapun Ikhwanul Muslimin, mereka sekali-kali tidak akan pernah rela dan menyetujui undang-undang seperti ini.”

Diantara sarana untuk mengadakan perbaikan undang-undang adalah: dengan menyampaikan catatan kepada menteri keadilan, dan para pemimpin Negara, serta keinginan masyarakat kepada pemerintah untuk menerapkan syariat Allah.

Imam Syahid juga berkata, “Kekuasaan merupakan bagian dari manhaj mereka, dan mereka akan berupaya untuk membebaskannya dari tangan pemerintah yang tidak menjalankan perintah Allah.”

Dan hal itu dilakukan dengan menyebarkan dakwah, menyadarkan umat, perjuangan melalui konstitusi, perjuangan politik, membentuk shaf mukmin yang kuat, mentarbiyah masyarakat, hingga pemerintah yang berkuasa condong kepada mereka, atau membiarkan mereka.

Imam Syahid menyebutkan tabiat dalam menghadapi dan menyikapi setiap yang menyimpang dari manhaj Islam dan mengadopsi syariat yang lain, yakni dengan menetapkan dan menjelaskan kepada mereka dengan jelas dan terperinci, bukan pertemuan di tengah jalan, bukan perjanjian damai, bukan tawar menawar atau diam terhadap penyimpangan terhadap syariat Allah. Semuanya berada dalam koridor Islam, perincian pemikiran, konfrontasi politik, nasehat dan maaf kepada Allah. Imam Syahid menyebutnya dengan, fase kifah siyasy (perjuangan politik).

Imam Syahid menulis di pembukaan edisi pertama dari Majalah Al Nadzir tahun 1938 M, “Kalian akan memusuhi mereka semua di pemerintahan dan di luar pemerintah dengan permusuhan yang luarbiasa, jika mereka tidak menyambut dakwah kalian dan menjadikan ajaran Islam sebagai manhaj yang mereka jalani dan yang mereka amalkan.”

Beliau juga berkata, “Kami akan memerangi setiap pemimpin partai atau organisasi yang tidak berjuang untuk Islam dan tidak memudahkan jalan untuk Islam untuk mengembalikan hukum dan kemuliaan Islam. Kami akan mendeklarasikan permusuhan yang tidak ada perdamaian dan tidak ada belas kasih, hingga Allah membukakan kebenaran di antara kita dan sesungguhnya Allah adalah Sebaik-baiknya pembuka.”

Sikap Ikhwanul Muslimin terhadap perlawanan dan pemisahan menggunakan sikap sebagai seorang pemberi nasehat yang mengasihi pemerintah dan organisasinya:

“Sikap kami terhadap pemerintah Mesir dengan berbagai coraknya, bagaikan sikap seorang penasehat yang mengingkan kebaikan dan kelurusan. Mudah-mudahan Allah memperbaiki kerusakan ini, meskipun dari berbagai pengalaman saya yakin bahwa apa yang kami kehendaki berseberangan dengan mereka.”

Untuk itu, jamaah Ikhwanul Muslimin maju dengan memberikan nasehat yang tulus, dengan program dan proyek-proyek perbaikan di pelbagai aspek, serta bekerjasama dengan segenap kekuatan masyarakat untuk melakukan perbaikan umat dan mewujudkan kemajuan dan kemerdekaannya.

Dalam risalah Imam Syahid yang beliau kirimkan kepada Mahir Basya (kepala pemerintahan waktu itu, tahun 1939), menjelaskan tentang pandangan Ikhwanul Muslimin dalam perbaikan. Ia berkata, “Ikhwanul Muslimin meyakini bahwa jalan satu-satunya untuk melakukan perbaikan, adalah dengan mengembalikan negeri Mesir kepada ajaran Islam dan menerapkan prinsip-prinsip Islam dengan penerapan yang baik, mengambil sari-sari penting dari fikrah yang lama dan yang baru, baik dari Barat maupun dari Timur yang tidak bertentangan dengan ajaran Islam dan terdapat banyak kemaslahatan di dalamnya. Spirit yang harus terkandung dalam fikrah perbaikan ini adalah bersandar kepada prinsip-prinsip dan dasar ajaran Islam. Adapun para rijal yang akan melaksanakan proyek perbaikan ini haruslah mereka yang dikenal menghormati dan menghargai fikrah ini.

Pemilihan rijal yang akan melaksanakan proyek ishlah ini lebih penting dan lebih utama dari proyek ishlah itu sendiri. Karena sesungguhnya undang-undang pada hakekatnya adalah tergantung bagaimana hakim yang menjalankan dan menegakkan hukum-hukum tersebut.”

Standar yang digunakan Ikhwanul Muslimin terhadap dakwah Ishlah ini –sebagaimana yang dijelaskan Imam Syahid- bergantung dengan spirit yang menjiwai dakwah tersebut, serta kadar keikhlasannya. Begitupula terhadap rijal yang akan melaksanakan dan menjalankan proyek ishlah tersebut, kadar disiplin dan keimanan mereka, termasuk kemampuan menerjemahkan perkataan dan slogan-slogan dalam kerja-kerja konkret dan realisasi amal serta kadar pertentangan atau kedekatannya dengan fikrah Islamiyah. Setelah itu, kemudian dilanjutkan dengan penetapan nama dan muatannya.

Walaupun Ikhwanul Muslimin mengetahui bahwa pemerintah tidak menyambut seruan ishlah, namun mereka tetap memberikan nasehat, dan melanjutkan perjalanan dakwah yang telah mereka tetapkan arah dan tujuannya demi mewujudkan masyarakat muslim dan pemerintah muslim.

Imam Syahid berkata, “Kami telah membuat beberapa manhaj Ishlah untuk pemerintah Mesir dan menyampaikan beberapa catatan murni dalam banyak perkara yang menyentuh kehidupan masyarakat Mesir, dll.

Kemudian apa manfaatnya? Tidak ada

Apa yang telah dihasilkan? Tidak ada

Dan jawaban akan selalu sama setiap kali ditanyakan.

Walaupun demikian, kami akan tetap berada posisi memberikan nasehat hingga Allah membukakan antara kami dan kaum kami kebenaran, dan sesungguhnya Allah adalah sebaik-baiknya pembuka (pemberi kemenangan).”

Kami akan menempatkan diri, potensi, dan seluruh kemampuan yang kami miliki di bawah organisasi atau pemerintah apapun yang bermaksud melangkah bersama umat Islam menuju ketinggian dan kemajuan, kami akan menjawab seruan tersebut dan menjadi jaminan.

Jika anda ingin mendapatkan perincian, silakan merujuk Risalah Pergerakan, Menuju Cahaya dan Agenda Persoalan Kita dalam kacamata Sistem Islam, untuk mendapatkan contoh dan model proyek perbaikakn Ikhwanul Muslimin.

Dengan menyerukan reformasi dan perbaikan undang-undang, karena terdapat kerusakan di sebagian besar atau beberapa pasal-pasalnya atau keringnya dari nilai-nilai Islam dan ajarannya, tidak serta merta kemudian melakukan revolusi atau kudeta, kecuali jika undang-undang yang berlaku adalah maksiat dan penyimpangan syariat secara jelas; maka tidak ada ketaatan kepada makhluk dalam melakukan maksiat kepada sang pencipta, sebagaimana undang-undang juga menetapkan bahwa Islam adalah agama Negara dan sumber utama konstitusi.

Kami menerima undang-undang dan peraturan yang berlaku di masyarakat dan komitmen terhadap undang-undang tersebut, namun hal ini tidak berarti kami menerima dengan ridha setiap kesalahan yang ada di dalamnya, kami justru akan melakukan perbaikan dan perubahan dengan menggunakan perjuangan secara konstitusi dan perjuangan politik, dengan mentarbiyah masyarakat dan menyadarkan khalayak.

Jamaah Ikhwanul Muslimin –sesuai dengan prinsip dakwahnya- berinteraksi dengan realita dengan tetap berupaya melakukan perubahan dan pengembangan kea rah yang lebih baik.

Oleh karena itu ia melakukan hubungan dan interaksi dengan pemerintah, memberikan nasehat, menyampaikan gagasan-gagasan perbaikan, memberikan kerjasama demi mengupayakan kebaikan untuk masyarakat dan setiap bahaya yang mengancamnya, menyerukan dakwah Islam, dan berusaha untuk menghilangkan setiap keragu-raguan dan syubhat seputar dakwah.

Jamaah Ikhwanul Muslimin juga melakukan dialog sebagai sarana untuk saling memahami dan bekerjasama, pada waktu yang sama ia pun berupaya untuk menwujudkan visi-misinya, membawa dakwah dan menyebarkannya dengan pelbagai sarana, mentarbiyah masyarakat dan bangsa, membina individunya dan membentuknya sesuai dengan manhaj Al Quran, melakukan usaha-usaha perubahan kondisi yang terjadi dan mempersiapkan proses berdirinya Negara Islam.

Kerjasama dan sinergi jamaah dalam pelbagai kesempatan tidak berarti ridha dan rela terhadap semua manhaj dan aturan yang bertentangan dengan syariat Islam dan yang tidak menerapkan prinsip dan ajaran-ajarannya.

Imam Syahid menjelaskan tentang aspek-aspek hubungan terhadap pemerintah, “Adalah salah besar orang yang menuduh bahwa kalian memusuhi pemerintah Islam atau lembaga sosial tertentu; sesungguhnya sikap terhadap pemerintah-pemerintah ini tidak keluar dari dua hal; pertama, jika ia bekerja dengan Islam dan untuk Islam sesuai kondisi dan kemampuannya, maka kami adalah penolongnya yang pertama dan pendukungnya yang paling tulus, dan sebaik-baiknya yang mengokohkan kekuatannya dan yang menolongnya untuk Islam. Yang kedua, namun jika pemerintah membenci Islam dan membuat konspirasi terhadapnya, maka apakah seorang muslim –jika ia menjadi tertuduh- akan menjadi lawan atau menjadi kawan?

Ikhwanul Muslimin memiliki kelebihan dari masyarakat pada umumnya, karena jamaah ini lebih mengutamakan nasehat daripada popularitas atau mendeskreditkan, mengutamakan perdamaian dan cinta dari pada perseteruan dan peperangan, mengutamakan argument dan perkataan yang lembut daripada kekerasan dan anarkis. Ini merupakan ajaran Allah kepada para rasul-Nya.

“Maka berbicaralah kamu berdua kepadanya dengan kata-kata yang lemah lembut, Mudah-mudahan ia ingat atau takut”. ( Thaha: 44)

Imam Syahid menjelaskan bahwa manhaj jamaah terhadap pemerintah adalah manhaj dakwah dan nasehat, beliau berkata, “Dengan demikian kami meyakini bahwa dakwah terhadap para pemimpin, menyampaikan dan mengenalkannya kepada mereka adalah sebaik-baiknya cara untuk mewujudkan dan sampai pada tujuan-tujuan dakwah dan menjadi jalan yang paling dekat untuk itu; sesungguhnya Allah memperbaiki umat dengan satu orang dari mereka –jika Allah memperbaikinya-. Kalian tentu tahu perkataan Rasulullah Saw. Agama adalah nasehat, kami (sahabat Rasulullah Saw.) bertanya, untuk siapa yang Rasulullah? Beliau menjawab, “Untuk Allah, Rasul-Nya, kitab-Nya, para pemimpin muslim dan masyarakatnya.

Hasan Al Bashri berkata, “Jika seandainya aku memiliki dakwah yang diterima, aku pasti menjadikannya untuk para pemimpin; karena sesungguhnya Allah memperbaiki banyak makhluknya dengan kebaikan pemimpinnya.”

Seluruh manusia telah mengetahui –termasuk para pemimpin- bahwa berapa kali kami telah menyampaikan kalimat kebenaran yang tinggi membahana, sedikitpun kami tidak berpaling dari hal itu, kendati kami harus menerima tekanan dan kesengsaraan, kami tidak takut selain kepada Allah, cukuplah Dia sebagai wali dan penolong kami.

Kami menganggap bahwa kita tidak senantiasa harus memusuhi pemerintah dalam setiap keadaan atau mengeluarkan mereka dari Islam; karena kadang-kadang pemerintah ikut berperan menghadapi musuh-musuh Islam yang kuat dan menggagalkan tujuannya, maka adalah sebuah kebodohan dan bukan bagian dari ajaran agama jika kaum muslimin mencela orang-orang yang ikut berperan menghalangi musuh mewujudkan ambisi mereka.

Maka akan lebih baik jika para pemimpin bisa menjadi partner Ikhwanul Muslimin untuk mentarbiyah masyarakat dan mengarahkannya dengan ajaran-ajaran Islam yang produktif, daripada menjadikan mereka sebagai musuh dan rival para da’I, yang menghalangi aktivitas mereka. Sikap kami terhadap pemerintah, partai politik adalah sikap para da’I bukan sikap golongan tertentu. Mustahil kami bergabung di bawah panji golongan tertentu, siapapun itu, atau di bawah pemimpin tertentu, siapapun adanya.”

Imam Syahid berkata, “Para pendiri dakwah Ikhwanul Muslimin telah menetapkan di kedua mata mereka dua hakikat yang mereka pegang dan laksanakan serta manfaatkan dengan sebaik-baiknya. Yaitu pertama, tidak melihat atau berpikir atau bersandar kepada bantuan pemerintah.

Kedua, tidak berharap terhadap apa yang ada di tangan orang-orang kaya, para politikus, murid-murid penjajah dan para makelar-makelar perusahaan asing; karena sejak awal dakwah telah memperhitungkan bahwa mereka akan menjadi orang pertama yang menjadi musuh, karena masing memiliki pandangan dan jalan yang berbeda.”

Imam Syahid menyebutkan di dalam memoarnya, -sebagai contoh- tentang sikap terhadap pemerintah Ali Mahir Basya, melalui makalah yang ditulis oleh Ustadz Shalih Asymawy di Majalah Nazhir, edisi 27, yang menggambarkan tentang sikap Ikhwanul Muslimin, “para pembaca mungkin bertanya-tanya, Apa sikap Ikhwanul Muslimin terhadap pemerintah baru (Parlemen Ali Mahir Basya)? Sebelum menjawab pertanyaan ini, kami ingin menyampaikan beberapa hakikat penting yang menjadi prinsip, yaitu bahwa Ikhwanul Muslimin bukanlah partai politik yang mendukung dan menolak pemerintah sesuai dengan maslahat dan kepentingan partainya atau sesuai dengan ambisi pribadi, namun Ikhwanul Muslimin merupakan dakwah Islam yang menjadikan Allah sebagai tujuannya dan Nabi Muhammad Saw. sebagai qudwahnya, dan menjadikan Al Quran sebagai undang-undangnya, yang memiliki program yang jelas dan terperinci, jelas arahnya, yang mengarah kepada pembaharuan Islam, dan menshibghah masyarakat Mesir dengan shibghah Islam, serta menebarkan ajaran-ajaran Islam di seluruh aspek kehidupannya, baik syariat, sosial, politik dan ekonomi. Ia juga bertujuan untuk membebaskan setiap jengkal tanah yang selalu terulang kalimat La Ilaha Illallaah, wa Muhammad rasulullah (Tiada tuhan selain Allah, dan Nabi Muhammad adalah rasulullah). Yang terakhir yaitu menebarkan Islam, meninggikan panji Al Quran di setiap tempat hingga tidak ada lagi fitnah, dan agama sepenuhnya adalah milik Allah.”

Jadi sikap kami terhadap parlemen Ali Mahir Basya adalah sama halnya sikap kami terhadap parlemen atau pemerintahan yang lain, sikap lama yang tidak akan berubah dengan pergantian parlemen dan tidak berubah dengan pergantian menteri. Barang siapa yang mendukung fikrah Islam, bekerja untuknya dan komitmen di atas nilai-nilainya di dalam diri dan di rumahnya serta berpegang teguh terhadap Al Quran di dalam kehidupan pribadi dan sosialnya, maka kami juga akan mendukung dan mendorongnya. Namun barangsiapa yang menentang dakwah Islam, tidak bekerja untuknya dan justru menghadang jalannya atau berupaya melumpuhkannya, maka kami akan menjadi musuh baginya, dan di dalam dua kondisi tersebut, kami membenci dan mencintai semata-mata karena Allah. Dan seyogyanya seorang muslim berprasangka baik terhadap saudaranya, dan tidak ada yang menghalangi kami untuk berprasangka baik terhadap pemerintahan Mahir Ali Basya dan menteri-menterinya, namun sebagaimana kami diajarkan oleh pengalaman untuk tidak percaya begitu saja dengan janji dan ucapan, dan kami tidak akan menetapkan sikap dan mengeluarkan keputusan kecuali terhadap pekerjaan, bukan perkataan.”

Imam Syahid juga berkata, “Sikap kami terhadap seluruh organisasi adalah, kami menginginkan kebaikan untuknya dan kami selalu memberikan maaf kepadanya, kami tidak menuntut dan tidak menolak.”

“Dan janganlah kamu mengatakan kepada orang yang mengucapkan “salam” kepadamu: “Kamu bukan seorang mukmin” (lalu kamu membunuhnya), dengan maksud mencari harta benda kehidupan di dunia, Karena di sisi Allah ada harta yang banyak. begitu jugalah keadaan kamu dahulu, lalu Allah menganugerahkan nikmat-Nya atas kamu, Maka telitilah. Sesungguhnya Allah Maha mengetahui apa yang kamu kerjakan.” (An Nisa: 94)

- Asas Pendirian Negara

Imam Syahid menjelaskan tentang dasar yang menjadi pijakan berdirinya Negara dan pemerintahan dalam Islam. Beliau berkata, “Sungguh indah kata-kata Imam al Ghazali –semoga Allah meridhainya-, ketauhilah bahwa sesungguhnya syariah adalah pondasi, dan raja adalah pengawalnya, sesuatu yang tidak memiliki pondasi maka ia akan hancur, sesuatu yang tidak memiliki pengawal maka akan hilang.

Daulah Islamiyah tidak akan tegak kecuali bertumpu di atas pondasi dakwah; sehingga ia menjadi sebuah pemerintahan yang mengusung suatu misi (risalah Islam), bukan sekedar bagan struktural, dan bukan pula pemerintah yang materialistis, kaku dan gersang tanpa ruh di dalamnya. Demikian pula dakwah tidak mungkin tegak kecuali ada jaminan perlindungan; yang akan menjaganya, menyebarkan dan mengokohkannya.”

Beliau juga berkata, “Islam bukanlah slogan dan julukan semata, selama kaidah-kaidah pokok di atas tadi bisa diwujudkan (dimana tidak mungkin suatu hukum akan tegak tanpanya) dan diterapkan secara tepat sehingga dapat menjaga keseimbangan dalam berbagai situasinya (yang masing-masing bagian tidak mendominasi bagian yang lain). Keseimbangan ini tidak mungkin bisa dipelihara tanpa adanya nurani yang selalu terjaga dan perasaan yang tulus akan kesakralan ajaran ini. Dengan memelihara dan menjaganya akan tergapailah keberuntungan di dunia dan keselamatan di akhirat.

Inilah yang dalam istilah politik modern kita kenal sebagai kesadaran politik, atau kematangan politik, atau pendidikan politik, atau istilah-istilah sejenis yang semua itu bermuara pada satu hakikat; keyakinan akan kelayakan sistem dan rasa kepedulian untuk menjaganya. Teks-teks ajaran saja tidaklah cukup untuk membangkitkan umat. Demikian juga, sebuah undang-undang tak akan berguna jika tidak ada seorang hakim –yang adil dan bersih- yang memelopori penerapannya.”

Naskah Terkait Sebelumnya:

* Konsep Reformasi Dalam Perspektif Ikhwanul Muslimin (8) Bab VI Bekerja Bersama Masyarakat
* Konsep Reformasi Dalam Perspektif Ikhwanul Muslimin (6) Bab IV Proses Pembentukan Personal Kader Dakwah (Perbaikan Diri) 3. Poros-Poros utama Dalam Pembinaan Tarbawi Terhadap Individu
* Konsep Reformasi Dalam Perspektif Ikhwanul Muslimin (6) Bab IV Proses Pembentukan Personal Kader Dakwah (Perbaikan Diri)
* Konsep Reformasi Dalam Perspektif Ikhwanul Muslimin (5) Bab III Pemahaman Tarbiyah Dalam Proses Pembinaan (5) Tentang Kitman (Menyembunyikan) dan Sirriyah (kerahasiaan)
* Konsep Reformasi Dalam Perspektif Ikhwanul Muslimin (5) Bab III Pemahaman Tarbiyah Dalam Proses Pembinaan (3) Tentang Realitas Kader Dakwah

Monday, October 11, 2010

Saturday, October 09, 2010

Zainab Al Ghazali Al Jubaili

Assalamualaikum w.b.t.

Untuk kali ini,jom kita sama2 mengenali kepribadian seorang muslimah ISLAM sejati untuk dijadikan contoh,bahkan boleh kita ikuti corak perjuangan beliau...

Mudah-mudahan,kita tergolong dalam kalangan hamba ALLAH yang beriman..

Dilahirkan pada 1917 , Zainab Al Ghazali Al Jubaili merupakan pengasas Jama'at Muslimat . Penubuhan Jama'at Muslimat pada tahun 1937 ini bertujuan untuk memberikan pendidikan kepada wanita-wanita Islam disamping memberi bantuan kepada ahli keluarga yang kehilangan tempat pergantungan setelah ketua keluarga mereka dipenjarakan oleh pemerintah Mesir pada masa itu.

Dalam tahun 1937 ini juga, Zainab telah bertemu dengan pemimpin Ikhwanul Muslimin pada masa itu iaitu As Syahid Hassan Al Banna yang sedang cuba menubuhkan satu cabang khusus untuk muslimat dalam Ikhwanul Muslimin. Jama'ah Muslimat kemudiannya dijadikan satu cabang dari gerakan Ikhwanul Muslimin .Bagaimanapun, pada awal penubuhannya, ia tidak terikat dengan Ikhwanul Muslimin hinggalah berlakunya peristiwa pembubaran Ikhwanul Muslimin pada tahun 1948. Segala harta Ikhwan telah dirampas, cawangan-cawangannya ditutup dan beribu-ribu ahli Ikhwan telah ditangkap.

Setelah peristiwa ini, Zainab memikirkan semula saranan awal Hassan Al Banna agar Jama'at Muslimat bergabung dengan Ikhwanul Muslimin dan akhirnya pada tahun 1948, Zainab Al Ghazali sebagai pengerusi Jama'at Muslimat telah memberikan bai'ah kepada Hassan Al Banna.Bagaimanapun tanggal Februari 1949, komplot untuk membunuh Hassan Al Banna telah dilaksanakan dan akhirnya gugurlah seorang pejuang Islam yang gigih. Perjuangan beliau telah disambung oleh Al Imam Mursyid Hassan Al Hudaibi. Terdapat satu peristiwa menarik berkenaan dengan Hassan Hudaibi ini. Dalam tahun 1954, Jamal Abdul Nasser telah mengeluarkan perintah hukuman gantung kepada As Syahid Abdul Kadir Audah, As Syeikh Muhammad Fargali, Hassan Hudaibi dan beberapa orang lagi.Walaubagaimanapun, Hassan Hudaibi diserang penyakit jantung secara tiba-tiba dan doktor meramalkan bahawa beliau hanya boleh hidup beberapa jam sahaja lagi. Jamal Abdul Nasser mengampuni beliau kerana menyangka bahawa beliau akan mati keesokan harinya.

Dengan kekuasaan Allah, umur Hassan Hudaibi masih panjang dan beliau akhirnya ditangkap dan dihantar ke penjara tentera buat kali kedua. Hassan Hudaibi merupakan seorang pejuang yang sejati dan begitu berani . Sewaktu beberapa orang Ikhwan yang sudah lemah kerana berada lama dalam perjuangan mengajukan cadangan agar Ikhwanul Muslimin bekerjasama dengan golongan pemerintah yang taghut, beliau telah menyuarakan pendapatnya yang masyhur:"Aku tidak memaksa seseorang bersikap tegas dan berani mengikut perpendicular tetapi aku mengingatkanmu bahawa sesungguhnya dakwah Islam tidak pernah tertegak walau sehari dengan orang-orang yang telah mengambil sikap bertolak ansur".Pendapatnya ini dilahirkan sewaktu beliau berumur 80 tahun dan beliau terus kekal dalam penjara dan hanya dibebaskan setelah kematian Jamal Abdul Nasseer.

Awal Ogos 1965, Jamal Abdul Nasser mula membuat perancangan untuk menangkap barisan pemimpin harakah Islamiah. Perancangan ini didalangi oleh perisik-perisik Amerika dan Russsia yang di susun oleh Zionisme Antarabangsa. Untuk mengaburi mata orang ramai, rejim Jamal Abdul Nasser telah menuduh Zainab dan pemimpin-pemimpin Ikhwanul Muslimin yang lain seperti Syed Qutb dan Hassan Hudaibi merancang pembunuhan Jamal Abdul Nasser dan 4 orang menterinya. Hasilnya, beribu-ribu orang ahli Ikhwanul Muslimin telah ditangkap. Zainab sendiri telah ditahan pada Jumaat, 20 Ogos 1965. Beliau kemudian telah disumbatkan ke penjara dan di sana beliau melihat bagaimana anggota Ikhwanul Muslimin diseksa dengan teruk. Ada yang digantung, dicambuk dan dicakar-cakar oleh anjing ganas setelah mereka disebat. Zainab sendiri disiksa dengan kejam termasuk dipukul dengan teruk, disumbatkan dalam penjara air dan diancam untuk dirogol. Walaupun beliau berada dalam kesakitan kerana disiksa, namun dengan pertolongan Allah beliau berjaya menewaskan askar yang diperintahkan untuk merogolnya.Untuk mengaburi mata rakyat, pihak pemerintah telah mengaturkan agar ahli-ahli Ikhwan yang ditangkap dihadapkan ke muka pengadilan pada 17 hb Mei 1966.

Hasil dari perbicaraan yang berat sebelah ini, barisan pimpinan Ikhwan seperti Syed Qutb, Abdul Fattah Ismail, Yusuf Hawash dan lain-lain dijatuhkan hukuman gantung. Zainab dan Hameedah Qutb pula masing-masing dijatuhkan hukuman penjara sebanyak 25 tahun dan 10 tahun dengan kerja berat Semasa berada dalam tahanan inilah, Jamal Abdul Nassser mati. Akhirnya pada 10 hb Ogos 1971, Zainab telah dibebaskan dari tahanan setelah 6 tahun mengalami pelbagai penderitaan....

wassalam..

Wednesday, October 06, 2010

Monday, October 04, 2010

bercinta

pernah bercinta

tentang 2012

Michel de Nostredame (1503-1566)
Mungkin aku agak terlewat menonton filem 2012 ini. Tapi ini merupakan sebuah filem yang sangat-sangat aku nantikan sejak 3 bulan lepas sebaik sahaja menonton iklannya. Bagi aku, ia merupakan sebuah filem yang wajib aku tonton di panggung wayang dan bukannya download di internet. Aku ingin rasai sendiri gegarannya di paggung wayang. Disebabkan kesibukan melampau, baru petang tadi aku berkesempatan untuk pergi ke Galaxy Ampang untuk menonton filem ini bersama-sama Ryehanna dan Yasha. Thanks to Ryehanna sebab belanja aku wayang :P . Macam tau-tau je aku tengah sengkek ni.

Sebaik pulang dari rumah, aku mula memikirkan masalah 2012 ini. Filem ini memberi sedikit impak kepada diri aku. Membuat aku berfikir sebentar. Dahulu masa di sekolah menengah aku banyak membaca dan mengkaji tentang hari kiamat, Imam Mahdi dan Nostradamus kerana bagi aku isu ini amat menarik untuk di kaji, ianya tentang masa depan! Semua orang ingin tahu bagaimana masa depan. Selain dari membina mesin masa, ramalan dan hadis terdahulu juga dapat membantu kita ‘melihat’ masa depan. Aku telah menghabiskan ratusan ringgit semasa itu untuk membeli buku-buku berkaitan kiamat dan yang paling mahal sekali adalah buku ramalan Nostradamus. Seriusly, aku memang minat gila dengan Nostradamus ini kerana hampir semua ramalannya mengena!

Lepas habis SPM, aku terus mengabaikan semua buku-buku tu sebab terlalu asyik dengan kenikmatan dunia. Dan sejak akhir-akhir ini, ingatan aku kepada Nostradamus berbangkit semula apabila 2012 mula ditayangkan. Ramai yang bertanyakan tentang ramalan Nostradamus mengenai tahun 2012. Yang menjadi persoalannya, benarkah tarikh 21 Disember 2012 merupakan hari kiamat? Aku berasa sedikit cuak kerana ianya hanya lebih kurang 3 tahun dari sekarang. Terlalu singkat untuk kita bersedia!
Setelah membuat sedikit sebanyak kajian di internet, aku dapat simpulkan yang kiamat kemungkinan besar tidak akan berlaku pada 20 Disember 2012 kerana 3 sebab di bawah:

1. Kalender Kaum Maya merupakan sebuah kalendar bukan sebuah ramalan.

* Kalendar Kaum Maya yang menjadi teras kepada filem 2012 berakhir pada 2012. Ianya bukan petunjuk bumi kita akan berakhir juga pada 2012. Jika kaum Maya masih hidup hingga ke zaman ini, sudah pasti mereka akan menyambung kalender mereka. Kemungkinan besar, apa yang akan berlaku pada 2012 hanyalah satu peristiwa besar cuma kita sahaja yang tidak tahu. Dibawah merupakan beberapa andaian yang mungkin berlaku pada 2012:

1. Berhentinya waktu (bumi berhenti berputar).

2. Peralihan dari Zaman Pisces ke Aquarius.

3. Peralihan dari Abad Silver ke Abad keemasan.

4. Akan ada sebuah galactic Wave yang besar, yang memberhentikan semua kegiatan di muka bumi ini, termasuk kemusnahan manusia.

5. Perubahan dari dimensi 3 ke dimensi 4, bahkan 5.

6. Kehidupan manusia meningkat dari level dimensi 3, ke 4, DNA manusia meningkat dari strain 2 ke 12, sehingga manusia dapat menggunakan telepati.

7. Ada yang menyatakan tidak akan terjadi apa-apa.

8. Ditemukannya mesin masa dan stargate.

9. Manusia sudah dapat melakukan transportasi ke galaxy lain, melalui stargate.

10. Bangkitnya Messiah, yang akan menyelamatkan manusia dari kehancuran.

11. Kebangkitan Isa AS / Jesus.

12. Buat pertama kalinya peradaban manusia berhubung dengan Alien/UFO.

2. Dalam buku ramalan Nostradamus, beliau menulis ramalan dari abad ke-16 hingga tahun 3797.

* Jika Nostradamus menulis ramalan hingga tahun 3797, sudah pasti dia tidak meramalkan kiamat adalah pada 2012 kerana membazir sahajalah dia menulis ramalannya sehingga 3797. Nostradamus menulis ramalannya dalam bentuk syair Perancis yang diterjemahkan ke Inggeris menyebabkan ramai orang sukar untuk memahaminya. Namun, beliau ada meramalkan sesuatu yang besar akan berlaku pada tahun 2012 tetapi tidak dapat diterjemahkan dengan tepat. Sebagaimana beliau meramalkan Obama sebagai Presiden kulit hitam Amerika yang akan membawa perubahan seperti ayat di bawah:

Born of obscure and dark family,
Of white and black of the two intermixed.
The dark one biding his time,
Before the Empire changes.

* Jika kita membaca sepintas lalu, kita tidak dapat membayangkan bahawa ramalannya ini ditujukan kepada Obama. Setelah Obama menang dalam pilihanraya, barulah pengkaji tahu yang perenggan ini ditujukan kepada Obama. Begitu juga dengan peristiwa 2012. Kemungkinan besar ayat di bawah MUNGKIN ada kaitan dengan 2012:

At the place where HIERON has his ship built,
there will be such a great sudden flood,
that one will not have a place nor land to fall upon,
the waters mount to the Olympic Fesulan.

3. Tiada satu pun ramalan kiamat sebelum ini betul.

* Sudah terlalu banyak ramalan sebelum ini yang menyatakan tarikh tentang hari kiamat tidak menjadi. Antaranya, ada ramalan yang menyatakan kiamat akan berakhir selepas 6000 tahun Nabi Adam diwujudkan, iaitu 500 setelah masihi namun tidak terjadi. Pada tahun 989, komet helley melalui ruang angkasa bumi dikatakan akan menghentam bumi, namun tidak jua berlaku. Pada tahun 1666 disebutkan sebagai Year of the Beast dimana bumi akan hancur, namun apa yang terjadi hanya kejadian kota London mengalami kebakaran yang amat dahsyat. Dan yang terakhir sekali, orang meramal tahun 1999 berdasarkan ramalan Nostradamus juga tidak terjadi. Ramalan beliau adalah seperti di bawah:

The year 1999, seventh month,
From the sky will come a great King of Terror.
To bring back to life the great King of the Mongols,
Before and after Mars to reign by good luck.

* Ketika itu, ramai yang mengandaikan tahun 1999 adalah tahun terakhir untuk bumi namun setelah masa berlalu sebenarnya ramalan ini merujuk kepada peristiwa lain. Berdasarkan ramalan-ramalan terdahulu yang popular tetapi tidak menjadi, kemungkinan besar kiamat juga tidak akan terjadi pada 2012. Wallahualam.
Kesimpulannya 3 sebab ini merupakan faktor 2012 bukanlah hari kiamat. Dan 3 sebab ini merupakan pandangan peribadi aku melalui pembacaan di internet dan buku. Maafkan jika ianya tidak tepat atau menyinggung sensitiviti sesetengah pihak. Sesungguhnya, hanya Allah s.w.t sahaja yang mengetahui bilakah hari kiamat yang sebenar mengikut ayat Al-Quran di bawah:

يَسْأَلُونَكَ عَنِ السَّاعَةِ أَيَّانَ مُرْسَاهَا قُلْ إِنَّمَا عِلْمُهَا عِندَ رَبِّي لاَ يُجَلِّيهَا لِوَقْتِهَا إِلاَّ هُوَ ثَقُلَتْ فِي السَّمَاوَاتِ وَالأَرْضِ لاَ تَأْتِيكُمْ إِلاَّ بَغْتَةً يَسْأَلُونَكَ كَأَنَّكَ حَفِيٌّ عَنْهَا قُلْ إِنَّمَا عِلْمُهَا عِندَ اللّهِ وَلَكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لاَ يَعْلَمُونَ

Artinya : “Mereka menanyakan kepadamu tentang kiamat: “Bilakah terjadinya?” Katakanlah: “Sesungguhnya pengetahuan tentang kiamat itu adalah pada sisi Tuhanku; tidak seorangpun yang dapat menjelaskan waktu kedatangannya selain Dia. kiamat itu Amat berat (huru haranya bagi makhluk) yang di langit dan di bumi. kiamat itu tidak akan datang kepadamu melainkan dengan tiba-tiba”. mereka bertanya kepadamu seakan-akan kamu benar-benar mengetahuinya. Katakanlah: “Sesungguhnya pengetahuan tentang bari kiamat itu adalah di sisi Allah, tetapi kebanyakan manusia tidak Mengetahui”. (QS. Al A’raf : 187)

P/s – Jika aku nak ramalkan 2012 sebagai hari kiamat, aku akan ambil tarikh 20 Disember 2012 (20.12.2012). Smart sikit nombor berbanding dengan 21 Disember 2012 (21.12.2012).

Saturday, October 02, 2010

puisi dakwah

PUISI DAKWAH
( Suatu inspirasi dari Arkanul Bai`ah )

Katakanlah, “Inilah jalanku, aku mengajak kalian kepada Allah dengan bashiroh, aku dan pengikut-pengikutku – maha suci Allah, dan aku bukan termasuk orang-orang yang musyrik”.

Ikhwah wal Akhawat, Para Da`ie !!

Jalan dakwah panjang
terbentang jauh ke depan
Duri dan batu terjal selalu mengganjal
lurah dan bukit menghadang

Ujungnya bukan di usia ,
bukan pula di dunia
Tetapi Cahaya Maha Cahaya ,
Syurga dan Redha Allah
Cinta adalah sumbernya ,
hati dan jiwa adalah rumahnya
Pergilah ke hati-hati manusia
ajaklah ke jalan Rabbmu

Nikmati perjalanannya , berdiskusilah dengan bahasa bijaksana
Dan jika seseorang mendapat hidayah keranamu
Itu lebih baik dari dunia dan segala isinya…

Ikhwah wal Akhawat,
Para Junudud Dakwah !!

Pergilah ke hati-hati manusia ajaklah ke jalan Rabbmu
Jika engkau cinta maka dakwah adalah FAHAM

Mengerti tentang Islam, Risalah Anbiya dan warisan ulama
Hendaknya engkau fanatik dan bangga dengannya
Seperti Mughirah bin Syu’bah di hadapan Rustum Panglima Kisra

Jika engkau cinta maka dakwah adalah IKHLAS

Menghiasi hati, memotivasi jiwa untuk berkarya
Seperti Kata Abul Anbiya,
“Sesungguhnya sholatku ibadahku, hidupku dan matiku
semata bagi Rabb semesta” Berikan hatimu untuk Dia, katakan “Allahu ghayatuna”

Jika engkau cinta maka dakwah adalah AMAL

membangun kejayaan ummat bila dan di mana saja berada
yang bernilai adalah kerja bukan semata ilmu apalagi lamunan
Sasarannya adalah perbaikan dan perubahan, al ishlah wa taghyir
Dari diri pribadi, keluarga, masyarakat hingga negara
Tingkatkan kerja secara tertib untuk mencapai nusrah dari Allah

Jika engkau cinta maka dakwah adalah JIHAD

Sungguh-sungguh di medan perjuangan melawan kebatilan.
Tinggikan kalimah Allah rendahkan kalimah syaitan durjana
Kerja keras tak kenal lelah adalah rumusnya,
Tinggalkan kemalasan, lamban, dan berpangku tangan

Jika engkau cinta maka dakwah adalah TAAT

Kepada Allah dan Rasul, Alqur-an dan Sunnahnya
serta orang-orang bertaqwa yang tertata
Taat adalah wujud syukurmu kepada hidayah Allah
karenanya nikmat akan bertambah melimpah penuh berkah

Jika engkau cinta maka dakwah adalah TADHHIYAH,

Bukti kesetiaan dan kesiapan memberi, pantang meminta
Bersedialah banyak kehilangan dengan sedikit menerima
Karena yang disisi Allah lebih mulia, sedang di sisimu fana belaka
Sedangkan tiap titisan keringat berpahala lipat ganda

Jika engkau cinta maka dakwah adalah THABAT,

Hati dan jiwa yang tegar walau banyak rintangan
Buah dari sabar meniti jalan, teguh dalam barisan
Istiqomah dalam perjuangan dengan kaki tak tergoyahkan
Berjalan lempang jauh dari penyimpangan

Jika engkau cinta maka dakwah adalah TAJARRUD

Ikhlas di setiap langkah menggapai satu tujuan
Padukan seluruh potensimu libatkan dalam jalan ini,
Engkau da’i sebelum apapun adanya engkau
Dakwah tugas utamamu sedang lainnya hanya sampingan

Jika engkau cinta maka dakwah adalah TSIQOH

Kepercayaan yang dilandasi iman suci penuh keyakinan
Kepada Allah, Rasul, Islam, Qiyadah dan Junudnya
Hilangkan keraguan dan pastikan kejujurannya…
Karena inilah kafilah kebenaran yang penuh berkah

Jika engkau cinta maka dakwah adalah UKHUWAH

Lekatnya ikatan hati berjalin dalam nilai-nilai persaudaraan
Bersaudaralah dengan muslimin sedunia, utamanya mukmin mujahidin
Salamatus Shodri merupakan syarat terendahnya,
Itsar bentuk tertingginya Dan Allah yang mengetahui
menghimpun hati-hati para da’ie dalam cinta-Nya
berjumpa karena taat kepada-Nya
Melebur satu dalam dakwah ke jalan Allah,
saling berjanji untuk menolong syariat-Nya
Posted by Nasrudin Hassan at Tantawi at 00:54

Blog Archive