Monday, January 31, 2011

persoalan jahiliyyah

Kelmarin setibanya saya di rumah selepas berada di Tenang, Johor selama tiga hari, saya dikejutkan dengan satu rombongan bas kaum India dari Hulu Selangor yang siap menunggu ketibaan saya. Mereka meminta saya untuk berucap sepatah dua kata dan saya menjemput mereka naik ke masjid jika ingin mendengar ucapan saya. Alhamdulillah, tanpa fobia dan takut, mereka naik ke masjid. Tidak tahulah pula saya jika langkah saya itu boleh menjadi isu kepada pihak-pihak tertentu. Namun bagi saya, Islam perlu diperlihatkan dengan wajahnya yang sebenar bukan hanya melalui lidah orang-orang Islam sendiri yang jahil tentang Islam. Hasilnya, biarpun 50 tahun negara merdeka, orang bukan Islam masih belum memahami Islam sehinggalah perkara yang paling asas seperti soal larangan bersalaman antara bukan mahram pun masih dipertikaikan!

Dapatkan Mesej Bergambar di Sini


Islam adalah rahmat. Sekular pula warisan jahiliyyah. Ada yang nampaknya memarahi saya apabila saya membangkitkan soal jahiliyyah. Bahkan ada yang menafsirkan jahiliyyah hanyalah orang-orang Arab yang kafir di zaman Nabi Muhammad SAW. Sukalah saya ingatkan terhadap satu buku yang dikarang oleh Dr Muhammad Qutb yang bertajuk Jahiliyyah fil Qarnil Isyrin (Jahiliyyah di Kurun ke-20). Ini bukti saya bukannya orang pertama yang menyatakan jahiliyyah wujud di zaman ini.

Sukalah saya ulangi, setiap perkara yang bertentangan dengan Islam ialah jahiliyyah. Datangkanlah apa jua jenis nama ideologi sekalipun, jika tidak selari dengan Islam, pastinya ia jahiliyyah walaupun tidak memakai nama jahiliyyah. Ia seperti menggelarkan zina dengan seks bebas, sekalipun nama berbeza dan dilembutkan nadanya, ia tetap zina. Dadah disebut morfin, heroin dan sebagainya, ia tetap dadah. Arak pula digelar minuman keras dengan pelbagai jenama, hakikatnya ia tetap arak yang diharamkan. Demikianlah sekularisme, nasionalisme, komunisme, sosialisme dan ism-ism yang diasaskan oleh manusia moden tetap merupakan benih jahiliyyah. Setiap masa dan saat, kita diberikan dua pilihan, Islam atau jahiliyyah. Pilih Islam ertinya selamat, menentang Islam bererti memilih jahiliyyah.

Ada yang berkata jahiliyyah hanyalah bermakna bodoh. Ini satu tanggapan yang salah. Tidakkah orang-orang Arab di zaman nabi merupakan orang-orang yang cerdik. Mereka pakar di dalam perniagaan, pakar peperangan dan pakar bahasa. Gelaran jahiliyyah bukanlah kerana mereka bodoh tetapi kerana mereka menolak Islam. Justeru Allah SWT berfirman :

أَفَحُكْمَ الْجَاهِلِيَّةِ يَبْغُونَ وَمَنْ أَحْسَنُ مِنَ اللّهِ حُكْمًا لِّقَوْمٍ يُوقِنُونَ

Yang bermaksud : “Apakah hukum jahiliyyah yang mereka kehendaki, dan hukum siapakah yang lebih baik daripada (hukum) Allah bagi orang-orang yang yakin.” Surah Al-Maidah ayat 50.

Saya ingin bertanya kepada pemimpin-pemimpin UMNO yang begitu kuat menghentam saya, benarkah perjuangan UMNO berlandaskan Islam? Jika benar, rujuklah kembali kepada al-Quran dan al-Hadis sebagai dasar. Hairan saya, Timbalan Perdana Menteri sendiri boleh menakut-nakutkan kaum Cina di Tenang, Johor dengan negara Islam yang diperjuangkan oleh PAS. Dalam masa yang sama, PAS dituduh sebagai kuda tunggangan DAP. Jika TPM sendiri menyebut PAS tidak pernah menggugurkan agenda negara Islam, UMNO pula bagaimana? Difahami daripada kenyataan tersebut, UMNO tidak akan membawa Islam sebagai agenda perjuangannya. Hairan, jika disebut jahiliyyah mereka melenting, tetapi mereka sendiri menolak Islam. Situasi ini mengingatkan saya kepada bait-bait syair Iqbal, seorang penyair Paskitan ketika mengumpamakan senario umat Islam pada hari ini : Ke bumi tidak jatuh, ke langit tidak naik, sembah berhala pun tidak, sembah tuhan pun enggan.

Islam mengajar selepas mati ini akan nada hidup di akhirat. Sayang sekali, hidup akhirat ini tidak pernah meniti di bibir pimpinan UMNO. Sedangkan kepercayaan kepada hari akhirat merupakan tonggak kepada rukun iman dan Nabi Muhammad SAW seringkali mengingatkan dalam banyak hadisnya : “Sesiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat……” Islam mengajar dunia ini milik Allah SWT, dipinjamkan kepada manusia sebagai khalifah. Sekular mengajar bahawa manusia berhak melakukan apa saja yang dikehendakinya apabila berkuasa. Islam mengajar bahawa setiap perbuatan manusia akan diadili di akhirat, jika baik natijahnya syurga dan jika tidak, natijahnya ialah neraka. Pernahkah syurga dan neraka disebut di daam ajaran sekular yang didokong oleh UMNO?

Ajaran sekular hanya memikirkan soal bagaimana untuk berkuasa. Etika dan undang-undang boleh diketepikan apabila tidak berpihak untuk mereka. Lihatlah di Tenang, dijanjikan peruntukan RM30 juta tanpa sedikitpun dijeling oleh SPRM. Barangkali bagi mereka, pengundi di Tenang boleh dibeli seperti membeli binatang ternakan. Rasulullah SAW hadir dengan membawa makanan roh bukannya makanan fizikal semata-mata seperti yang diamalkan oleh UMNO. Rasulullah SAW hadir bukan dengan menjanjikan projek seperti yang diibawa oleh UMNO kerana manusia memerlukan bukan hanya makanan fizikal tetapi juga makanan roh. UMNO masih beum cukup serik mempermainkan rakyat kerana hanya itu yang termampu dilakukan oleh mereka.

Seruan saya, baliklah kepada Islam. Islam yang adil, Islam yang membawa rahmat dan Islam yang menjanjikan kemenangan. Saya ulangi kembali pesanan saya kepada jentera pilihanraya PAS di Dun Tenang, kita bukannya memburu kemenangan di dalam pilihanraya di dunia semata-mata, tetapi kita memburu kemenangan di akhirat. Hari ini, PAS tewas di Tenang, namun PAS berpuas hati kerana telah melaksanakan tugas amar makruf nahi munkar. Adapun UMNO, bolehkah perjuangan mereka dibawa ke akhirat? Fikirkanlah.

Haji Nik Abdul Aziz bin Nik Mat,

Kg Pulau Melaka.

Bertarikh : 25 Safar 1432H / 30 Januari 2011M

Saturday, January 29, 2011

11 orang yang didoa oleh Malaikat

PERCAYA kepada malaikat adalah antara rukun iman. Ada malaikat yang ditugaskan berdoa kepada makhluk manusia dan sudah tentu seseorang yang didoakan malaikat mendapat keistimewaan.

Sini

Dalam hidup, kita sangat memerlukan bantuan rohani dalam menghadapi ujian yang kian mencabar. Bantuan dan sokongan malaikat sangat diperlukan.

Kali ini penulis ingin menyenaraikan antara jenis manusia yang akan menerima doa malaikat.

Ketika kita menghadapi masalah, kerumitan, keperluan dan bimbingan, bukan saja kita perlukan kekuatan doa dari lidah, tetapi juga sokongan malaikat.

Antara orang yang mendapat doa malaikat ialah:

1. Orang yang tidur dalam keadaan bersuci.

Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya: "Sesiapa yang tidur dalam keadaan suci, malaikat akan bersamanya di dalam pakaiannya. Dia tidak akan bangun hingga malaikat berdoa: "Ya Allah, ampunilah hamba-Mu si fulan kerana tidur dalam keadaan suci."

2. Orang yang sedang duduk menunggu waktu solat.

Rasulullah s.a.w bersabda maksudnya: "Tidaklah salah seorang antara kalian yang duduk menunggu solat, selama ia berada dalam keadaan suci, kecuali kalangan malaikat akan mendoakannya: 'Ya Allah, ampunilah ia. Ya Allah sayangilah ia.'"

3. Orang yang berada di saf depan solat berjemaah.

Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya: "Sesungguhnya Allah dan kalangan malaikat-Nya berselawat ke atas (orang) yang berada pada saf depan."

4. Orang yang menyambung saf pada solat berjemaah (tidak membiarkan kekosongan di dalam saf).

Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya: "Sesungguhnya Allah dan kalangan malaikat selalu berselawat kepada orang yang menyambung saf."



5. Kalangan malaikat mengucapkan 'amin' ketika seorang imam selesai membaca al-Fatihah.

Rasulullah s.a.w bersabda maksudnya: "Jika seorang imam membaca...(ayat terakhir al-Fatihah sehingga selesai), ucapkanlah oleh kamu 'aamiin' kerana sesiapa yang ucapannya itu bertepatan dengan ucapan malaikat, dia akan diampuni dosanya yang lalu."





6. Orang yang duduk di tempat solatnya selepas melakukan solat.

Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya: "Kalangan malaikat akan selalu berselawat kepada satu antara kalian selama ia ada di dalam tempat solat, di mana ia melakukan solat."







7. Orang yang melakukan solat Subuh dan Asar secara berjemaah.

Rasulullah s.a.w bersabda maksudnya: "Kalangan malaikat berkumpul pada saat solat Subuh lalu malaikat (yang menyertai hamba) pada malam hari (yang sudah bertugas malam hari hingga Subuh) naik (ke langit) dan malaikat pada siang hari tetap tinggal.





"Kemudian mereka berkumpul lagi pada waktu solat Asar dan malaikat yang ditugaskan pada siang hari (hingga solat Asar) naik (ke langit) sedangkan malaikat yang bertugas pada malam hari tetap tinggal lalu Allah bertanya kepada mereka: "Bagaimana kalian meninggalkan hamba-Ku?"



Mereka menjawab: 'Kami datang sedangkan mereka sedang melakukan solat dan kami tinggalkan mereka sedangkan mereka sedang melakukan solat, ampunilah mereka pada hari kiamat.'"



8. Orang yang mendoakan saudaranya tanpa pengetahuan orang yang didoakan.

Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya: "Doa seorang Muslim untuk saudaranya yang dilakukan tanpa pengetahuan orang yang didoakannya adalah doa yang akan dikabulkan. Pada kepalanya ada seorang malaikat yang menjadi wakil baginya, setiap kali dia berdoa untuk saudaranya dengan sebuah kebaikan, malaikat itu berkata 'aamiin dan engkau pun mendapatkan apa yang ia dapatkan.'"



9. Orang yang membelanjakan harta (infak).

Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya: "Tidak satu hari pun di mana pagi harinya seorang hamba ada padanya kecuali dua malaikat turun kepadanya, satu antara kedua-duanya berkata: 'Ya Allah, berikanlah ganti bagi orang yang berinfak...'"



10. Orang yang sedang makan sahur.

Rasulullah s.a.w bersabda maksudnya: "Sesungguhnya Allah dan kalangan malaikat-Nya berselawat kepada orang yang sedang makan sahur."



11. Orang yang sedang menjenguk (melawat) orang sakit.

Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya: "Tidaklah seorang mukmin menjenguk saudaranya kecuali Allah akan mengutus 70,000 malaikat untuknya yang akan berselawat kepadanya di waktu siang hingga petang dan di waktu malam hingga Subuh."



Itulah antara mereka yang mendapat doa malaikat. Semoga kita termasuk dan tersenarai sama.



http://dakwah2u.blogspot.com/2009/03/11-jenis-manusia-didoa-malaikat.html

Friday, January 28, 2011

WANITA SUKA MENGUMPAT

WANITA SUKA MENGUMPAT SULIT DIKAPANKAN
Sebagai bilal pengurusan jenazah, banyak pengalaman yang telah saya tempuhi. Ada di antaranya yang cukup menyedihkan. Tidak kurang juga yang benar-benar memberi keinsafan. Salah satu daripada pengalaman-pengalaman itu membabitkan masalah kain kapan tidak muat pada hal mayat yang hendak di kapankan bersaiz kecil. Ini bertentangan dengan satu lagi mayat yang saya uruskan, di mana kain kapannya mencukupi walapun orangnya berbadan tinggi dan gemuk.

Sepanjang pengalaman saya dalam pengurusan jenazah sejak lebih 30 tahun lalu, saya mengunakan kain kapan sebanyak 24 ela untuk mengapankan mayat. Jumlah itu selalunya mencukupi tidak kira sama ada mayat bersaiz besar atau kecil, gemuk atau kurus.

Tetapi sewaktu menguruskan satu jenazah di negeri Selangor beberapa tahun lalu, kain kapan sebanyak 24 ela yang saya sediakan itu tidak mencukupi pada hal mayatnya kecil sahaja. Mayat itu berkeadaan biasa, berbadan kurus dengan ketinggian lebih kurang lima kaki. Saya di beritahu arwah meninggal dunia kerana sakit jantung. Orangnya sudah tua, umurnya sekitar 60-an.

Seperti biasa sebelum memandikan mayat, saya memotong dahulu kain kapannya sebanyak tiga keping. Panjangnya mengikut ketinggian arwah kemudian di tambah satu hasta di hujung kepala dan satu hasta di hujung kaki. Selepas semuanya siap disusun, saya mula memandikan arwah dengan bantuan adik saya, Rafeah.

Tiada keanehan ketara berlaku semasa arwah di mandikan, cuma mukanya agak kuning dan najisnya, Maha Suci Allah amat banyak. Makin dikorek makin banyak yang keluar.

"Eh, ada lagi najis", kata adik saya Rafeah kehairanan. Selalunya tidak sampai setengah jam, najis sudah habis keluar tetapi yang ini, lebih 45 minit baru habis. Setelah lebih dua jam berlalu, baru selesai tugas kami memandikan mayat itu. Selalunya satu setengah jam sudah mencukupi.

Bila semuanya sudah bersih, arwah dipindahkan untuk dikapan. Sebaik sahaja arwah diletakkan ke atas kain kapan, saya terperanjat besar bila mendapati kain putih yang saya sediakan tadi tidak muat. Entah macam mana kain kapan di hujung kepala dan di hujung kakinya cuma tinggal satu jari sahaja.

"Eh, kenapa tak cukup. Takkan salah potong", saya berkata pada adik saya. Wajahnya turut berkerut kehairanan bila mendapati kain kapan yang kami sediakan itu tidak muat. Kami berdua sama-sama bingung dan bertanya-tanya di mana silapnya.

Nak katakan saya tersalah ukur semasa memotong tadi, mustahil. Rafeah sendiri menyaksikan dan membantu saya memotong kain itu. Sudah bertahun-tahun kami berdua melakukan perkerjaan ini, tidak mungkin kami tersalah potong. Nak katakan pembekal kain bersalah ukur, juga tidak mungkin. Sebelum memotong, kami mengukur terlebih dahulu kain kapan itu dan mendapatinya cukup 24 ela.

Setiap kali berlaku kematian, orang yang sama itulah yang membekalkan kain kapan kepada saya. Tidak mungkin dia tersalah ukur. Saya mula berkecimpung dalam pengurusan jenazah sejak berusia 17 tahun lagi. Waktu itu saya mengikut nenek saya menguruskan jenazah di kawasan Klang sebelum di lantik sebagai bilal pengurusan jenazah wanita oleh Jabatan Agama Islam Selangor pada tahun 1973.

Sepanjang tempoh pembabitan saya dalam bidang itu, inilah kali pertama saya berdepan dengan masalah saya berdepan dengan masalah kain kapan tidak muat. Mungkin inilah yang dikatakan habuan dan bahagian masing-masing. Entah apa amalan arwah semasa hayatnya hanya Tuhan sahaja yang mengetahui. Semoga Tuhan mengampunkan segala dosanya dan mencucuri rahmat di atas rohnya.

Untuk menambah kain putih yang lain, dah tak ada. Kain yang saya bawa itu semuanya sudah di pakai, tiada lagi saki-bakinya. Mahu tak mahu mayat arwah dikapankan juga menggunakan apa yang ada. Maha Suci Allah, saya sekali lagi teperanjat beser bila mendapati kain kapan itu tidak mencukupi untuk membungkus mayat arwah. Bahagian tengahnya ternganga seperti membungkus nasi lemak. Selalunya kain kapan yang saya sediakan boleh menutup hingga ke bahagian tepi. Puas saya tarik untuk cuba menutup bahagian yang ternganga tetapi gagal. Untuk mengatasi masalah itu, saya terpaksa menggunakan kapas untuk menutup bahagian yang ternganga sebelum mengikatnya kemas-kemas.

Sebaik sahaja selesai kerja-kerja mengapan, arwah disembahyangkan kemudian dibawa ke tanah perkuburan. Dan dengan itu selesailah kewajiban saya. Namun cerita-cerita daripada salah seorang yang membantu kerja-kerja pengebumian jenazah membuatkan diri saya menjadi bertambah bingung.

Menurutnya, semasa jenazah hendak dikebumikan, satu keanehan berlaku yang benar-benar memberi keinsafan kepada sesiapa sahaja yang hadir. Ketika jenazah diturunkan, liang lahad yang disediakan didapati tidak cukup panjang hingga menyebabkan bahagian kaki jenazah membengkok. Akibatnya, jenazah terpaksa ditarik naik dan liang lahad digali semula. Bila kubur siap di gali, jenazah diturunkan untuk kali kedua. Allah Maha Besar, liang lahad masih sempit walaupun telah digali melebihi enam kaki. Setiap yang hadir bertambah hairan. Apakah amalannya hingga diseksa begitu rupa?

Jenazah dinaikkan semula dan liang lahad ditebuk lagi untuk kali ketiga. Bila selesai kerja-kerja menggali, jenazah diturunkan. Alhamdulillah, cubaan kali ketiga berjaya dan jenazah akhirnya selamat dikebumikan. Masing-masing menghembus nafas lega.

Apa yang berlaku pada jenazah itu memanglah menyedihkan. Saya sendiri tertanya-tanya bagaimana kain kapan yang saya bawa itu tidak muat dengannya. Untuk memastikan kedudukan sebenarnya, saya pergi ke kedai yang membekalkan kain kapan kepada saya untuk bertanya berapa banyak kain putih yang dibekalkan kepada saya. Jika betul 24 ela,kenapa kain itu tidak cukup sedangkan mayat yang dikapankan bersaiz kecil.

Jawapan yang diberikan oleh pekedai itu menyedarkan saya tentang kebesaran Allah. Menurutnya, kain putih yang dibekalkan kepada saya sama seperti kebiasaannya, ia itu 24 ela. Jika kain itu tidak mencukupi itu bukanlah salah sesiapa sebaliknya merupakan ketentuan Allah. Maha Suci Allah Allah, memang benar apa yang dinyatakan oleh pekedai itu. Apa yang berlaku ke atas jenazah itu merupakan balasan daripada Allah. Mungkin ada di antara amalan-amalannya yang bertentangan dengan ajaran Tuhan. Entah apa yang dilakukan oleh allahyarham semasa hayatnya, wallahualam, hanya Tuhan sahaja yang mengetahuinnya.

Tetapi daripada cerita-cerita yang saya dengar, arwah dikatakan menpunyai tabiat buruk - suka mengumpat dan mengatakan orang. Tidak cukup dengan itu, arwah juga dikatakan suka mengambil tahu urusan orang serta gemar membawa mulut dari rumah ke rumah. Bukanlah niat saya untuk membongkarkan keburukan arwah tetapi sekadar memberi nasihat.

Semoga apa yang berlaku menjadi pengajaran dan memberi pedoman dan iktibar mereka yang masih hidup. Hindarkan perkara-perkara keji demi kesejahteraan kita sendiri. Pengalaman yang cukup menginsafkan itu jauh berbeza dengan apa yang saya lalui semasa menguruskan satu lagi jenazah kira-kira sebulan kemudian.

Orangnya saya kenal, berbadan gemuk dan berusia sekitar 50-an. Punca kematiannya ialah darah tinggi. Sewaktu menatap jenazahnya untuk kali petama, saya mendapati mukanya tenang dan jernih. Walaupun bertubuh besar, tetapi Maha Suci Allah, badannya lembut dan ringan. Saya dan adik saya Rafeah tidak mengalami sebarang masalah untuk mengalih-alihkan badannya. Najisnya tak ada langsung. Puas kami menekan dan mengorek, tetapi tiada sebarang kesan najis.

"Bersih betul mayat ini", saya berbisik kepada Rafeah. Tiada langsung kesan kotoran pada tubuhnya, seolah-olah dirinya telah di bersihkan sebelum menghembus nafas terakhir. Seronok betul kami menguruskannya. Mayat itu selesai di mandikan dalam tempoh tidak sampai sejam.

Sewaktu hendak mengapan jenazah, kami berdua pada mulanya di selubungi kebimbangan takut-takut peristiwa kain kapan tidak muat berulang lagi. Maklumlah, sedangkan jenazah kecil pun tak muat inikan pula jenezah yang besar. Tetapi syukur alhamdulillah, kain kapan yang kami bawa sebanyak 24 ela itu cukup untuk menutupi seluruh bahagian. Selesai kerja-kerja mengapan jenazah disembayangkan.

Kerana terlalu ramai yang hadir, jenazah disembahyangkan dua kali. Kali pertama di rumah dan kali kedua di masjid. Jenazah akhirnya dibawa ke tanah perkuburan dan selamat dikebumikan. Perjalanan lancar tanpa sebarang halangan. Saya sendiri berasa seronok menguruskannya. Sesungguhnya Allah Maha Berkuasa dan Maha Mengetahui.

Arwah memang dikenali di kalangan penduduk-penduduk kampungnya sebagai seorang yang kuat beribadat. Sifatnya yang suka bersedekah dan menolong orang ternyata mendapat balasan yang setimpal. Keadaannya jauh berbeza dengan jenazah kurus yang tidak muat kain kapannya. Bukan menghina atau mencaci tetapi itulah hakikatnya.

Perbezaan itu jelas menunjukkan betapa pentingnya kita hidup berlandaskan agama. Buatlah apa yang disuruh dan tegah apa yang di larang, insya-Allah selamt didunia dan akhirat.

wassalam.
(tukang tampal = Semut Api)

Thursday, January 27, 2011

surah alkafirun

Tafsiran surah Al kafirun mengikut Keadaan Semasa
Surah Al Kafirun di turunkan di Mekah oleh Allah sebagai tindakbalas atau jawapan kepada cadangan kaum kuffar Mekah yang mencadangkan kepada Rasulullah SAW...bahwa cara yang terbaik untuk menjaga hati dan ketenteraman dalam masyarakat "majmuk" ialah dengan membuat perjanjian seperti berikut...
" Pada tahun ini kami semua (puak kafirin) bersetuju menyembah Tuhan Muhammad SAW (Allah) ...dan tahun berikutnya kamu pula (kaum muslimin) menyembah tuhan yang aku sembah (berhala) .

Bergambar di Sini

Cadangan tersebut telah di kemukakan oleh para pembesar puak kuffar kepada junjungan Besar Nabi Muhammad SAW.....sebagai kaedah untuk meredakan keadaan semasa yang tegang kononnya....

Seperti biasa Nabi tidak akan menjawap selagi tidak turun wahyu dari Allah...Maka turunlah Jibrail menyampaikan Ayat-ayat yang termaktup dalam surah Al Kafirun tersebut...Aku tak mahu mengulas lebih lanjut mengenai Surah tersebut....sebaliknya aku nak menyampaikan amanat Ustaz tersebut tentang sebab-sebab Surah tersebut di turunkan dalam konteks keadaan semasa ia di turunkan dan kaitannya dengan keadaan kita hari ini....

Ustaz tersebut menambah bahwa sekarang ini dalam masyarakat kita ..khasnya orang yg mengaku org Islam samada sedar ataupun tak sedar telah dan sedang menghadapi keadaan semasa turunnya Surah Al Kafirun tersebut....

Hari ini terdapat org Islam khasnya di negara kita...yang mengaku Islam...tetapi secara tidak sedar bersetuju dengan cadangan pihak kuffar agar gilir menggilir menyembah tuhan-tuhan mereka...walaupun tidak secara terang atau nyata....Logiknya memang ada....

Orang Islam takut untuk melaksanakan perundangan Islam kerana takutkan orang bukan Islam (penyembah berhala) ....Jadi hakikatnya bukan Allah yang golongan ini takut..sebaliknya penyembah berhala yang mereka takut dengan alasan seperti menjaga hati dalam masyarakat majmuk....

Hari ini ada orang Islam takut-takut untuk bercakap mengenai Islam kepada masyarakat Islam demi untuk menjaga ketenteraman awam kononnya.....isu tiga org ratu cantik, ASN dan ASB, isu murtad dan sebagainya..bla...bla..bla....Ramai orang Islam memilih pemimpin dari kalangan orang yang menyembah berhala....

Rasa-rasanya apa alasan yang wajar kita berikan di hadapan Allah kelak bila di tanya mengapa engkau memilih pemimpin (wakil rakyat/menteri) dari kalangan orang yang menentang Allah dan rasulnya????...

Yakinkah kita bahwa Allah akan terima alasan kita yang antara lain...1)Demokrasi atau 2) Masyarakat majmuk atau 3)Jaga hati ..atau 4) Jaga ketenteraman awam 5) Ikut keadaan semasa atau 6) Kejahilan 7) Takde siapa yang bagi tahu ??? atau ???..

Fikir-fikirkanlah....

Tuesday, January 25, 2011

SYAITAN BER'MOU' DENGAN NAFSU

SYAITAN BER'MOU' DENGAN NAFSU

Hakikat bahawa syaitan adalah musuh manusia memang telah diketahui umum. Semua orang mengetahui bahawa syaitan adalah musuh utama mereka. Tetapi tidak ramai mengetauhi bahawa musuh paling ketat adalah di dalam diri mereka sendiri. Musuh itu ialah NAFSU. Nafsu jahat yang berada di dalam diri manusia menyamai dengan 70 syaitan.

Dapatkan

Nafsu ada dua jenis, iaitu nafsu yang baik dan jahat. Nafsu yang baik seteru syaitan manakala nafsu jahat kawan syaitan. Oleh itu hati kita perlu dibersihkan supaya tidak dipengaruhi oleh nafsu yang jahat.

Hati sebenarnya adalah 'rumah Allah' dalam ertikata tempat kita mengingati Allah. Kenapa hati kita jarang mengingati Allah sama ada secara zikir lisan atau hati. Ini tidak lain berpunca daripada pengaruh jahat Syaitan dibantu oleh musuh dalam selimut - nafsu kita.

Lantaran perjanjian MOU antara syaitan dan nafsu untuk menjerumuskan manusia ke dalam neraka, maka kita sering diabaikan dengan perkara-perkara lain selain mengingati Allah. Syaitan telah bersumpah dari azali lagi untuk merosakkan seluruh manusia.

Syaitan yang menjadi tentera Iblis sentiasa mencari peluang untuk menyesatkan manusia. Kita tidak nampak dia tetapi syaitan nampak kita. Susah bagi kita memerangi musuh yang kita tidak nampak. Syaitan ada di mana-mana. Bilangannya juga banyak.

Bagaimana hendak mempertahankan diri dari serangan iblis yang kita tidak nampak. Walaupun kita tidak nampak syaitan, tapi kita mempunyai Allah untuk meminta perlindungan dari gangguan syaitan yang kena rejam. Syaitan takut orang yang banyak mengingat Allah.

Oleh itu, senjata ampuh untuk melawan syaitan ialah dengan cara mengingat Allah.




0000000000000000000000
STRATEGI SYAITAN

Sebagaimana kita ketahui, syaitan telah divonis oleh Allah Swt untuk masuk ke dalam neraka. Namun kesombongan membuat syaitan bukan meminta maaf kepada Allah agar dibebaskan dari neraka tapi malah menantang dengan keinginan untuk menggoda dan menyesatkan manusia guna menemaninya di dalam neraka. Bahkan syaitan telah bertekad untuk menggoda dan menyesatkan manusia dengan berbagai cara. Tekad syaitan dalam menyesatkan manusia diceritakan oleh Allah di dalam Al-Qur'an, salah satunya adalah sebagaimana yang difirmankan Allah:

"Iblis berkata:: "karena Engkau telah menyesatkan aku, maka aku akan menghadang mereka di jalan-Mu yang lurus, kemudian akan kudatangi mereka dari depan dan dari belakang, dari kanan dan dari kiri mereka. Dan akan Kau dapati kebanyakan mereka tidak bersyukur." (QS 7:16-17).

Agar kita tidak terjebak dalam strategi godaan syaitan, maka kita perlu memahami apa yang dimaksud oleh syaitan sebagaimana terdapat di dalam ayat di atas. Ibnu Abbas ra seperti yang dikutif oleh Ibnu Katsir dalam tafsirnya menyebutkan bahwa yang dimaksud dari depan adalah meragukan tentang akhirat, dari belakang adalah merangsang kepada cinta dunia, dari kanan meragukan perintah agama dan dari kiri merangsang untuk berbuat maksiat. Dari penjelasan ayat ini, kita bisa mengambil kesimpulan bahwa, dalam mengajak ke neraka, syaitan berusaha dengan melakukan empat strategi.

Pertama adalah menanamkan keraguaan tentang kehidupan akhirat yang merupakan tempat kembalinya seluruh manusia. Sebagai manusia yang dicipta oleh Allah untuk beribadah, maka kebahagiaan di akhirat merupakan dambaan, namun mencapainya justeru harus diusahakan dalam kehidupan di dunia ini, karena itu syaitan berusaha semaksimal mungkin agar manusia hidup untuk kenikmatan di dunia ini saja. Akibatnya manusia tidak memiliki persiapan untuk menghadapi hari akhirat, padahal bahagia dan tidaknya seseorang dalam kehidupan akhirat sangat tergantung pada persiapannya di dunia ini dengan amal shaleh yang banyak. Bahkan akhirat yang merupakan pertanggungjawaban manusia atas amalnya tidak disadarinya sehinga kehidupan di dunia ini dilakukan tidak sebagaimana mestinya.

Oleh karena itu, salah satu yang harus kita sadari adalah bahwa dunia ini adalah tempat untuk bercocok tanam yang panennya di akhirat, sedangkan kehidupan akhirat merupakan pertanggungjawaban dan hasil dari kehidupan di dunia ini. Itu pula sebabnya adanya kehidupan akhirat merupakan sesuatu yang harus kita yakini adanya, tak ada sedikitpun keraguan kita pada kehidupan akhirat. Adapun orang yang tidak percaya akan kehidupan akhirat, maka ganjaran yang akan diterimanya adalah azab yang pedih sebagaimana firman Allah:

"Dan sesungguhnya orang-orang yang tidak beriman kepada kehidupan akhirat, Kami sediakan bagi mereka azab yang pedih." (QS 17:10).

Karena begitu penting kedudukan iman kepada akhirat, maka syaitan berusaha menyesatkan manusia dari depan dengan menanamkan keraguan terhadap adanya kehidupan akhirat itu, syaitanpun telah berhasil dalam menjalankan misi dengan adanya orang yang mengatakan:

" Kehidupan ini tidak lain hanyalah kehidupan kita di dunia ini saja, kita mati dan kita hidup dan sekali-kali tidak akan dibangkitkan lagi." (QS 23:37).

Strategi syaitan yang kedua dalam menyesatkan manusia adalah menggodanya dari belakang dengan menumbuhkan rasa terlalu cinta terhadap dunia. Ini merupakan salah satu penyakit terbesar dari manusia termasuk umat Islam, bahkan hal ini bisa menghilangkan kekuatan umat. Umat yang tercabik-cabik dan menjadi sasaran empuk musuh-musuhnya bukanlah karena umat itu lemah dan tak punya potensi, tapi sebenarnya umat ini kuat namun menjadi lemah karena terlalu cinta pada dunia. Terlalu cinta pada dunia mengakibatkan dunia ini tidak dijadikan sarana menuju akhirat, tapi malah menjadi tujuan hidupnya, akibat selanjutnya adalah sebagai apapun dia, maka yang ingin dicapai adalah kenikmatan duniawi; harta semata-mata untuk kenikmatan duniawi diri dan keluarganya, begitu juga dengan ilmu, bahkan jabatan tidak digunakan untuk menegakkan kebenaran, malah tragisnya jabatan itu justeru digunakan untuk menegakkan atau melindungi kebathilan, dari sini tidak sedikit orang yang akhirnya menghalalkan segala cara dalam mencapai tujuannya, karena baginya kenikmatan duniawi merupakan sesuatu yang harus didapat meskipun dengan menghalalkan segala cara, baginya bukan soal benar dan salah, tapi yang penting adalah kenikmatan yang bisa dirasakan.

Keberhasilan syaitan dalam menggoda manusia dari belakang akan menghasilkan penyesalan yang amat dalam meskipun penyesalan itu sudah tidak ada gunanya lagi sebagaimana yang dikemukakan Allah dalam firman-Nya:

" Dan pada hari itu (kiamat) diperlihatkan neraka jahannam; dan pada hari itu ingatlah manusia akan tetapi tidak berguna lagi mengingat itu baginya. Dia berkata: "alangkah baiknya sekiranya dulu aku mengerjakan (amal shaleh) untuk hidupku ini". Maka pada hari itu tidak ada yang menyiksa seperti siksa-Nya, dan tiada seorangpun yang mengikat seperti ikatan-Nya." (QS 89:23-26).

Ketiga yang merupakan strategi syaitan dalam menyesatkan manusia adalah menggoda dari sebelah kanan manusia, yakni menanamkan keraguan terhadap perintah agama. Islam sebagai agama Allah yang benar merupakan sesuatu yang tidak boleh kita ragukan sedikitpun kebenarannya. Keyakinan yang utuh pada kebenaran Islam sebagai agama akan membuat kita selalu menjadikan ajaran Islam sebagai tuntunan dalam hidup ini, sebagai apapun kita dan dalam keadaan bagaimanapun juga. Sebagai pemimpin keluarga, kita akan mengarahkan anggota keluarga terhindar dari neraka dan masuk ke dalam syurga sehingga kita akan membentuk anggota keluarga untuk taat terhadap ketentuan Islam.

Dalam upaya menyesatkan manusia, syaitan selalu berusaha menanamkan keraguan terhadap kebenaran Islam, keberhasilan syaitan dalam menggoda manusia dari kanannya mengakibatkan manusia menjadikan kehidupan agama sebagai persoalan sepele saja, bahkan agama dengan segala hukum-hukum yang terkandung di dalamnya akhirnya dianggap sebagai permainan saja, padahal ini merupakan sesuatu yang sangat terlarang, Allah berfirman:

"Janganlah kamu jadikan hukum-hukum Allah permainan, dan ingatlah nikmat Allah kepadamu dan apa yang telah diturunkan Allah kepadamu yaitu Al kitab dan Al hikmah, Allah memberi pengajaran kepadamu dengan apa yang diturunkan-Nya itu. Dan bertaqwalah kepada Allah serta ketahuilah bahwasanya Allah Maha Mengetahui segala sesuatu." (QS 2:231).

Yang terakhir atau yang keempat dari strategi syaitan adalah menyesatkan manusia dari belakangnya, yakni dengan merangsang manusia untuk berbuat maksiat. sehingga kemaksiatan dan dosa dianggap sebagai sesuatu yang menyenangkan, indah, menguntungkan dan membahagiakan. Keberhasilan syaitan dalam menyesatkan manusia boleh sudah nampak, buktinya; begitu banyak manusia yang jalan hidupnya adalah kemaksiatan dan dosa mulai dari dusta, korupsi, manipulasi, pengrusakan, perampasan hak-hak asasi, pemerkosaan, perzinahan, pembunuhan, penganiayaan dan sebagainya. Oleh karena itu, Allah Swt mengajukan pertanyaan yang tidak perlu kita jawab karena Allah sebenarnya telah memberikan jawaban yang jelas dari pertanyaan-Nya tentang orang yang disesatkan oleh syaitan, Allah berfirman:

"Maka apakah orang yang dijadikan (syaitan) menganggap baik pekerjaannya yang buruk lalu dia meyakini pekerjaan itu baik (sama dengan orang yang tidak ditipu oleh syaitan)?. Maka sesungguhnya Allah menyesatkan siapa yang dikehendaki-Nya dan menunjuki siapa yang dikehendaki-Nya." (QS 35:8).

Akhirnya menjadi keharusan kita semua untuk berlindung kepada Allah Swt dari segala godaan syaitan yang berusaha menyesatkan kita dengan segala cara, apalagi syaitan sudah mendapat bantuan begitu besar dari manusia yang telah berhasil disesatkannya untuk menyesatkan manusia lain dari jalan Allah yang benar.

Demikian pesan Ramadhan kita hari ini, semoga bermanfaat bagi kita bersama, amien.


4444444444444444
asal kejadian iblis dan syaitan

Alhamdulillah, inilah jawapannya:

Bila kita menyebut tentang syaitan dan iblis, tidak sempurna rasanya jika tidak disebut sekali gandingannya iaitu jin.

Para ulamak berbeza pendapat mengenai asal-usul jin, syaitan dan iblis. Hasan al-Basri berpendapat bhawa jin adalah anak iblis, manakala manusia adalah anak Adam. Sebahagian dari mereka (jin) ada yang beriman dan ada yang kafir. Yang kafir itu disebut sebagai syaitan.

Ibnu Abbas pula berpendapat bahawa jin itu adalah anak jaan (jin). Mereka bukanlah dari kalangan syaitan. Mereka akan mati, sebahagiannya mukmin dan sebahagiannya kafir. Syaitan pula adalah anak iblis. Mereka tidak akan mati kecuali bersama iblis.

Qatadah berkata bahawa dari kalangan jin itu ada syaitan dan dari kalangan manusia juga ada syaitan.

Al-Dumairi berpendapat bahawa yang masyhurnya ialah semua jin itu dari zuriat iblis. Mereka yang kufur dari kalangan jin disebut sebagai syaitan.

Menurut al-Marhum Syeikh Jadul Haq Ali Jadil Haq (bekas Syeikh al-Azhar), Iblis adalah 'abu syaitan' (bapa syaitan). Jika malaikat adalah tentera Allah yang mengajak kebaikkan, iblis dan syaitan adalah sebaliknya. Mereka adalah musuh Allah yang menyeru ke arah kejahatan dan kerosakkan. Syaitan ialah golongan yang angkuh dan derhaka dari alam jin. Mereka adalah dari kalangan jin juga.

Kembali kepada persoalan tentang asal kejadian syaitan dan iblis – juga jin -, mereka ini diciptakan dari api. Ini dijelaskan oleh firman Allah Taala di dalam surah al-Hajar: 26 &27.

Wallhu a'lam
Rujukan
Al-Quran
Buhus Wa Fatawa Islamiah Fi Qadhaya Mu'asharah - al-Marhum Syeikh Jadul Haq Ali Jadil Haq



555555555555555555

QARIN: APA YANG KITA TAHU MENGENAINYA?(Part 2 of 2) !
Penyumbang: Ishaque
(Ishaque juga merupakan moderator forum E-niaga di Jelah~Talk)




Terdapat sebuah Hadith panjang yang menceritakan tentang kisah dua ekor syaitan, antara isinya menyebut bahawa seekor syaitan yang kurus telah bertemu dan berbual dengan seekor syaitan yang gemuk. Syaitan kurus tersebut berada dalam keadaan yang sangat daif, sehingga hampir tidak berdaya untuk berjalan. Setelah beberapa kali bangkit dan rebah, ia masih cuba untuk berjalan sehinggalah ia menemui seekor syaitan lain yang tersangat gemuk. Syaitan gemuk itu juga menghadapai kesukaran untuk bergerak sepertinya, bangun dan jatuh beberapa kali sewaktu berjalan.

Syaitan gemuk bertanya kepadanya: "Hai Syaitan Kurus, apakah yang menyebabkanmu menjadi sedemikian?"
Jawab syaitan kurus: "Celakalah aku. Aku sangat berdukacita memikirkan tuanku. Segala bisikanku tidak dilayannya, bahkan ia sangat rajin beribadat dan menjauhi perkara yang haram. Segala yang dimakannya dimulakan dengan Bismillah, sehingga aku tidak sempat menyentuh sebarang makanan".
"Wahai Syaitan Gemuk, apakah pula yang menyebabkanmu gemuk sehingga begini?", soal syaitan kurus.
Syaitan gemuk menjawab: "Aku sungguh bertuah kerana mendapat seorang tuan yang mendengar kata. Segala yang aku bisikkan dilaksanakannya. Aku juga berpeluang menjamah apa sahaja yang dimakannya kerana tidak didahuluinya dengan sebarang bacaan".
(mafhum Hadith)

Kisah di atas adalah contoh kehidupan qarin, yang kerjanya hanyalah semata-mata untuk menyesatkan manusia yang didampinginya. Jika ia boleh meninggalkan manusia yang menjadi 'tuan'nya dan mencari 'tuan' yang lain, tentulah syaitan yang kurus tadi sudah lama berbuat demikian.

Qarin juga boleh dipuja, ataupun memeterai perjanjian dengan 'tuan'nya. Biasanya isi perjanjian tersebut mensyaratkan agar orang yang berkenaan melanggar syariat Islam, samada dengan melakukan sebarang perbuatan yang syirik ataupun meninggalkan salah satu (atau lebih) rukun Islam yang lima.

Sebagai contoh, si polan mesti berjanji untuk meninggalkan sembahyang, ataupun tidak membayar zakat. Sebagai pulangan, qarin tersebut akan membantunya dalam urusan seharian (contohnya melakukan kerja-kerja berat di bendang) atau menjadikan si tuan ini hidup mewah. Istilah kampung menggelarkan qarin yang 'berkhidmat' ini sebagai hantu raya.

Contoh lain ialah individu berkenaan (biasanya wanita) disyaratkan agar memuja dan menyerahkan korban sebagai 'makanan' qarinnya (iaitu satu perbuatan yang syirik) dengan tujuan agar qarinnya menjaga rumah dan harta bendanya dari kecurian dan sebagainya. Qarin yang dipuja sebegini popular dengan gelaran pelesit suatu masa dahulu.

Suatu pemerhatian yang agak menarik ialah kebiasaannya hantu raya dan pelesit ini menampakkan diri dengan rupa fizikal 'tuan' mereka (sebenarnya satu ciri istemewa bagi qarin). Khasnya pelesit, cenderung untuk menjelma dengan rupa tuannya sewaktu kanak-kanak, dan menggelar tuannya 'emak' -satu pendekatan yang mesra. Tidak hairanlah jika orang-orang ini sungguh menyayangi 'hantu belaan' mereka (sebenarnya qarin) sehingga sukar bagi mereka untuk membatalkan 'perjanjian' yang telah mereka buat (atau istilah kampungnya 'membuang belaan').

Mereka yang bernasib baik sempat bertaubat dan 'membuang belaan' (sebenarnya membatalkan perjanjian) mereka sebelum terlambat. Yang bernasib malang, terus 'membela'nya hingga ke akhir hayat dan mati dalam kesesatan, lebih teruk lagi mewariskan 'perjanjian' tersebut kepada keturunan mereka. Memandangkan qarin ini tergolong dalam kategori syaitan jin, hayat mereka jauh melebihi usia 'tuan' mereka. Setelah tuannya meninggal dunia, qarin ini akan berusaha pula untuk menyesatkan anak cucu tuannya, berganding bahu dengan qarin mereka pula.

Perlu diingatkan, syaitan jin berupaya untuk meresap ke dalam tubuh manusia, terutamanya jasad dan hati orang yang lalai dari mengingati Allah. Disebutkan dalam sebuah hadith, mafhumnya: "Sesungguhnya syaitan itu berlari-lari di dalam urat (saluran) darah anak Adam. Banyak makan dan tidur membesarkan (menyuburkan) urat darah dan (cara) untuk mengecilkan urat darah adalah dengan berpuasa."

Sebuah hadih lain menyebutkan bahawa "Apabila hati seorang anak Adam itu lalai dari mengingati Allah, syaitan akan duduk di dalamnya (umpama raja duduk di singgahsana). Apabila hati itu menyebut nama Allah, syaitan itu akan melompat keluar kerana kepanasan. Apabila hati itu lalai semula dari menyebut nama (mengingati) Allah, maka syaitan itu akan masuk semula dan duduk di dalamnya."(mafhum hadith)

Secara dasarnya syaitan jin tidak mampu untuk memberi kesan secara fizikal terhadap manusia, apatah lagi mencederakan atau membunuh manusia yang dianugerahkan darjat Khalifah di muka bumi. Akan tetapi dalam hal qarin yang di'puja' atau telah memeterai perjanjian dengan manusia, berjaya menipu manusia agar merendahkan martabat diri dan seakan-akan 'menyerahkan' atau 'meminjamkan' status khalifah yang ada pada dirinya. Akibatnya jin ini mampu memberi kesan yang memudaratkan manusia dengan cara yang dikenali sebagai ilmu hitam atau sihir, termasuklah santau.

Kaedahnya ialah atas 'arahan' atau restu daripada manusia yang bersekongkol dengannya, jin itu mencederakan atau membunuh manusia yang lain. Allah Ta`ala berfirman dalam Al-Qur`an, mafhumnya: "Dan bahawa sesungguhnya adalah (amat salah perbuatan) beberapa orang dari (kalangan) manusia, (yang) menjaga dan melindungi diri mereka dengan meminta pertolongan kepada beberapa (orang dari kalangan) jin; (kerana dengan perbuatan itu) mereka menjadikan golongan jin bertambah sombong dan jahat." (Surah Al-Jin, ayat 6).

Satu fakta yang menarik tentang ilmu hitam: Orang-orang kafir boleh menggunakan ilmu hitam untuk membunuh orang kafir yang lain. Orang-orang (yang mengaku) Islam juga mampu menggunakan ilmu hitam untuk membunuh orang Islam yang lain. Orang-orang kafir mampu membunuh orang Islam menggunakan sihir (seperti di Ambon); tetapi belum pernah didapati orang 'Islam' membunuh orang kafir melalui ilmu hitam. Kenapa?

Jawapannya; kerana jin (kafir) yang melaksanakan tugas tersebut hanya melakukannya untuk menyesatkan manusia. Matlamatnya agar orang Islam menjadi sesat, dan agar orang kafir bertambah sesat sehingga mampu menyesatkan orang lain pula. Jadi, sebarang tujuan yang menyalahi matlamat syaitan jin tersebut tidak akan dilayan. Sebab itulah belum ada Presiden Amerika atau Perdana Menteri Israel yang mati kena santau..buat apa mereka nak cederakan sekutu mereka (dari kalangan syaitan manusia) ini?

Wallahu a'lam.



66666666666666

Tafsir Surah An-Nisa' ayat 62
Syaitan adalah Thogut


Toghut sentiasa menyuruh manusia berada dalam kekafiran bukan keimanan. Toghut bersama dengan syaitan dan ia (syaitan) juga adalah toghut, menyesatkan manusia dengan kesesatan yang sejauh-jauhnya. Kerja syaitan pula ialah mewaswaskan manusia sebagaimana dijelaskan dalam firman Allah yang bermaksud:

"Yang meragu-ragukan hati manusia. Terdiri dari jin dan manusia."
(Surah an-Nas: 5 - 6)

Yang meragukan manusia terhadap hukum Allah adalah syaitan. Ia mendakwa hukum Allah tidak boleh dilaksanakan kerana masyarakat majmuk atau belum tiba masa lagi untuk dilaksanakannya dan berbagai dalih lain dibuat untuk tujuan berkenaan. Ini semua adalah kerja-kerja toghut, munafiq atau orang yang tidak beriman dan tidak yakin kepada hukum Allah.

Orang yang mengatakan hukum Allah tidak boleh dilaksanakan kerana masyarakat majmuk atau belum tiba masanya lagi untuk dilaksanakan, dia sendiri memakai hukum manusia. Adakah hukum manusia lebih baik dari hukum Allah?

Tidakkah hukum Allah itu sahaja yang adil, boleh menyelesaikan segala masalah yang timbul di dalam kehidupan manusia. Orang yang beriman wajib menerima hukum Allah sahaja dan menolak hukum lain darinya.

Orang yang tidak menjalankan hukum Allah sama ada dia kafir, apabila tidak beriman kepada hukum itu atau zalim ataupun fasiq. Menjadi zalim jika beriman kepada hukum Allah, tetapi memakai hukum lain darinya.

Sementara ia menjadi fasiq (tidak layak menjadi saksi dalam sesuatu perbicaraan di mahkamah atau sebagainya) apabila berbuat demikian.

Di peringkat permulaan menjadi fasiq kemudian bertukar menjadi zalim dan akhirnya kafir apabila berdalih menunjukkan ia tidak percaya kepada hukum Allah SWT.

Firman Allah SWT yang bermaksud:

"Maka bagaimana halnya apabila mereka ditimpa sesuatu kemalangan disebabkan (kesalahan) yang telah dibuat oleh tangan mereka sendiri kemudian mereka datang kepadamu sambil bersumpah: "Demi Allah, kami tidak sekali-kali menghendaki melainkan kebaikan dan perdamaian (kepada kedua pihak yang berbalah)."
(Surah an-Nisa': 62)

Ertinya bagaimana mereka berupaya menyelesaikan masalah apabila mereka ditimpa suatu bencana, mereka berjumpa engkau (wahai Muhamad), bersumpah dengan nama Allah dengan berkata: "Kami tidak menghendaki melainkan sesuatu yang mendatangkan kebaikan dan petunjuk."

Orang-orang munafiq berdalih antara lain yang hidup di zaman Rasulullah s.a.w., apabila Allah mendedahkan mereka menerima hukum toghut, mereka datang menemui baginda s.a.w. membuat pengakuan bersumpah menyatakan kehendak mereka ialah mahu melakukan kebaikan.

Kebaikan itu juga dinyatakan oleh keluarga munafiq selepas mereka dibunuh dengan memohon supaya Saidina Umar dijatuhkan hukuman kerana membunuh seorang dari kalangan mereka.. Sesungguhnya apa yang dilakukan oleh Saidina Umar adalah betul disokong oleh Allah SWT sendiri kerana orang munafiq berkenaan telah murtad dan membahayakan masyarakat Islam apabila tidak menerima dan tidak percaya kepada hukum Allah SWT dan Rasul-Nya s.a.w.


87777777777777777

281. Diganggu bayangan Ketika Takbir
Soalan:
Ketika saya solat atau ketika saya menyebut kebesaran Allah SWT saya terbayang salib atau orang kafir. Soalannya adakah saya menyekutukan Allah SWT? Untuk mengelakkannya saya cuba bayangkan tulisan Allah SWT atau saya bayangkan Kaabah?
Roz, KL
Jawapan:
Di antara tipu daya Syaitan terhadap manusia ialah dalam bentuk mewas-waskan dirinya ketika menunaikan solat, kerana itulah Rasulullah SAW menyarankan supaya orang yang hendak bersolat supaya membaca doa perlindungan dari gangguan syaitan. Antaranya: "Ya Allah Ya Tuhanku aku berlidung dengan Engkau dari gangguan syaitan Khanzab".
Selain itu bacalah juga surah Al-Ikhlas, Surah An-Nas dan surah Al-Falaq. Setelah itu hati orang yang menunaikan soat itu hendaklah tertumpu kepada bacaan imam. Jika berlaku was-was atau lintasan yang bukan-bukan sekali sekala , itu adalah merupakan teknik syaitan untuk menghilangkan kekhsyukan anda di dalam solat anda dan orang yang sedang solat itu jangan mengendahkan lintasan itu. Jika dilayan akan menghilangkan terus rasa khsyuk dalam solat. Lintasan-lintasan seperti itu tidak membatalkan solat.

Terbayang gambar salib adalah sebahagian dari usaha syaitan untuk mengganggu solat anda. Bagaimanapun usaha anda untuk mengelakkan diri dari was-was berbentuk lintasan lambang salib ini tidak wajar dilakukan dengan cara anda mengingati gambar kaabah atau membayangkan tulisan Allah, sebaliknya caranya cukuplah sebagaimana yang telah diutarakan sebelum ini iaitu anda hanya perlu menumpukan sepenuh perhatian kepada bacaan dan makna yang terkandung dalam bacaan anda, hadir hati, menumpukan rasa takut kepada Allah dan harap mudah-mudahan Allah SWT akan menerima solat yang telah anda kerjakan tadi. Bayangkanlah yang anda sekarang sedang berdiri di hadapan Allah tuhan Rabbul jalil dan Ia sekarang sedang melihat segala gerakgeri, bacaan dan lintasan hati anda.

Sila rujuk buku Soal Jawab Ibadah Solat DN 176







282. Balasan Orang yang Berhutang
Soalan:
Apakah hukum dan balasan Allah kelak ke atas orang yang berhutang tetapi tidak membayar hutangnya pada hal ia mampu. Apakah yang perlu saya lakukan jika orang yang berhutang dengan saya seperti yang tersebut.
Hamba Allah, KL
Jawapan:
Orang yang mampu membayar hutang, tetapi tidak berbuat demikian semasa hidupnya dikira telah melakukan dosa besar. Kerana hutang inilah orang-orang yang mati syahid sekalipun tidak dapat memasuki syurga sebaliknya hanya berada di pintunya sahaja. Rasulullah SAW menjelaskan orang yang tidak membayar hutang doanya tidak diperkenankan oleh Allah SWT. Nabi SAW sendiri tidak menunaikan solat jenazah ke atas sesuatu jenazah jika didapati ia ada hutang yang belum dijelaskan.
Setelah dipastikan mayat terlibat telah menjelaskan segala hutangnya di masa hidup, barulah Nabi SAW menyolatkan jenazahnya. Jika orang yang berhutang tidak membayar hutangnya sewaktu hidup di dunia ini, maka sesetengah amalan kebaikan yang dilakukan olehnya akan diberikan kepada si pemberi hutang pada hari kiamat kelak Tindakan yang boleh dilakukan orang yang memberi hutang hendaklah meminta supaya hutangnya dilangsaikan dengan baik.

Jika tidak mampu hendaklah menggunakan tenaga orang tengah menggesanya supaya si peminjam membayar hutang itu. Jika tidak mampu juga, yang terlibat boleh mengambil tindakan mahkamah, kerana itu melibatkan haknya yang boleh dituntut di mahkamah, dan pihak yang berhutang hendaklah mematuhi keputusan mahkamah. Bagaimanapun jika seseorang itu mempunyai iman yang tinggi dan kuat, lalu memaafkan orang yang berhutang itu dan menghalalkannya sebelum orang yang berhutang itu meninggal dunia, ia akan mendapat ganjaran yang besar dari Allah.

Sila rujuk buku Panduan Mecari Nafkah Hidup DN 062










283. Ibarat bagi yang Meninggalkan Solat

Soalan:
Apakah ibarat yang boleh disamakan dengan dosa orang yang meninggalkan solat fardhu beserta dengan rujukan (al-Quran/hadis). Adakah ibarat dosa itu berbeza-beza bagi setiap fardhu?
Amin, Kluang
Jawapan:
Sebenarnya tidak didapati keterangan yang sahih dalam hadis-hadis yang sahih berhubung ibarat-ibarat orang yang meninggalkan solat sebagaimana yang sering disebut oleh sesetengah kalangan orang. Umpamanya mereka mengatakan orang yang meninggalkan satu kali solat subuh maka dosanya seperti berzina dengan ibu sendiri.
Perkara ini tidak didapati penjelasannya di dalam hadis yang sahih. Yang disebutkan di dalam hadis-hadis yang sahih ialah antaranya orang yang meninggalkan solat dengan sengaja, menjadi kafir dan orang yang sentiasa menjaga solatnya, maka ia akan beroleh nur, hujjah dan keselamatan pada hari Kiamat, sebaliknya bagi yang tidak menjaga solat, ia tidak memperolehi nur, hujjah dan keselamatan pada hari Kiamat, malah ia akan dikumpulkan bersama dengan Qarun, Hamman, Firaun dan Ubai bin Khalaf.

Sila rujuk buku Soal Jawab Ibadah Solat DN 176







284. Pembahagian Harta Pusaka
Soalan:
Bagimanakah cara pembahagian harta pesaka ke pada anak lelaki, anak perempuan dan dua orang isteri simati mengikut hukum Faraid?
Rokiah, Terengganu
Jawapan:
Seorang suami meninggal dunia meninggalkan dua orang isteri, seorang anak lelaki dan seorang anak perempuan. Dalam kes ini 2 orang isteri akan mengambil 1 bahagian dari 8 bahagian yang merupakan asal masalah mengikut kaedah pembahagian pesaka. 7 bahagian yang baki akan dibahagikan kepada 3. 2 bahagian diambil oleh anak lelaki dan 1 bahagian diambil oleh anak perempuan.
Oleh kerana yang 1 bahagian isteri itu tidak boleh dibahagikan kepada 2 dan 7 bahagian anak-anak itu pula tidak boleh di bahagi kepada 3, maka untuk memudahkan pengiraan 8 yang merupakan asal masalah didarabkan dengan 6 menjadikan jumlahnya sebanyak 48. 1/8 dari 48 ialah 6. Ini bermakna bahagian isterinya ialah 6. Oleh kerana ia melibatkan 2 orang isteri maka setiap seorang mendapat 3. Selebihnya 42 diberi kepada anak lelaki dan
anak perempuan.

Oleh kerana anak lelaki mendapat 2 kali ganda dari anak perempuan, maka dalam kes ini anak lelaki mendapat 28, manakala anak perempuan mendapat 14. Diandaikan si mati dalam kes ini meninggalkan harta bernilai RM 48,000.00, maka setiap isteri mendapat RM 3,000, anak lelaki mendapat RM 28,000, manakala anak perempuan mendapat RM 14,000. Wallau A'lam.

Sila rujuk buku Permata Idaman Mutiara Syurga 'Lelaki Soleh' DN105









285. Difitnah Orang
Soalan:
Saya telah difitnah oleh seseorang yang saya sendiri tak tahu siapa orangnya. Berpunca dari api fitnah itu, kini saya menghadapi masalah dengan seorang kenalan yang mana beliau telah tidak menegur saya buat beberapa ketika. Saya cuba untuk mencari kesalahan diri saya tapi saya hairan kerana kesalahan saya tidaklah sampai membuatkan beliau sanggup untuk tidak bertegur sehingga hari ini. Akhirnya saya telah mendengar kisah yang sebenar bahawa ada pihak yang mengada-ngadakan cerita sehingga beliau marah sampai begitu sekali. Masalah saya sekarang ialah saya hendak meminta maaf atas apa yang berlaku tetapi saya fikir bahawa itu bukannya kesalahan saya. Adakah saya perlu menghubungi atau menulis surat untuk meminta maaf atau sebagainya?
Hamba Allah, Sarawak
Jawapan:
Dalam kes ini anda dan rakan anda itu tidak bersalah kerana masing-masing menaruh perasangka antara satu sama lain disebabkan fitnah orang yang ketiga. Yang berdosa ialah orang yang menimbulkan fitnah antara anda berdua. Al-Quran menjelaskan menimbulkan fitnah itu lebih dahsyat dari membunuh. Kerana itu jika timbul apa-apa kekeliruan antara anda dengan orang lain oleh sebab khabar angin hendaklah anda terlebih dahulu menyiasat kesahihan berita tersebut.
Dalam surah Al-Hujurat Allah SWT memerintahkan seseorang supaya berhati-hati menerima berita yang disampaikan oleh seorang yang fasik. Oleh kerana anda sudahpun mengetahui hakikat yang sebenarnya dan rakan anda itu tidak mengetahui hakikat yang sebenarnya, maka anda hendaklah memberitahu kepadanya keadan ini. Siapa yang betul atau siapa yang salah tidak timbul, kerana yang penting hubungan tali silaturrahim hendaklah dihubungkan antara anda dengan rakan anda itu semula.

Rasulullah SAW menjelaskan: Tidak akan memasuki syurga orang yang tidak menghubungkan tali silaturrahim. Para ulamak menjelaskan menghubungkan taliilaturrahim bukan bermaksud kita menghubungkannya dengan orang yang telah biasa kita kenali sahaja sebaliknya maksudnya yang sebenar ialah kita menghubungkan tali silaturrahim dengan orang yang memutuskan hubungan ini dengan kita.

Ini barulah yang dimaksudkan menghubungkan tali silaturrahim dalam Islam. Anda tidak perlu merasa segan untuk memulakannya, kerana perbuatan anda ini akan diberi ganjaran oleh Allah SWT, malah boleh jadi sikap anda ini akan menyedarkan rakan anda tentang kesilapan yang dilakukan oleh dirinya tanpa disedari. Dengan cara ini insya'Allah kekeruhan yang berlaku antara anda dengan rakan anda akan kembali pulih. Selain itu anda juga boleh menggunakan khidmat orang tengah yang dipercayai lagi amanah untuk menceritakan hakikat yang sebenarnya. Anda juga hendaklah menunaikan solat hajat dan membulatkan doa kepada Allah agar menghilangkan dari diri anda segala kekeruhan tersebut.

Sila rujuk buku Dosa-Dosa Besar DN 220 , Dosa yang Menutup Pintu Hati DN 009







286. Mengelak Dari Mengumpat

Soalan:
Adakah dengan cara berdiam diri itu dapat mengelakkan kita daripada terlibat dalam hal mengumpat sedangkan kita sendiri mendengarnya dan tak terdaya untuk menegur mereka yang melakukannya?
Linda, P Pinang
Jawapan:
Al-Quran menggariskann kepada kita supaya tidak duduk di dalam majlis orang yang membicarakan soal-soal yang buruk. Majlis yang buruk adalah umum di sini, termasuklah majlis mengumpat. Dalam sebuah hadis yang sahih yang diriwayatkan oleh imam Muslim menjelaskan sesiapa yang melihat kemungkaran hendaklah merubah kemungkaran itu dengan tangan, jika tidak mampu hendaklah dengan lidah dan jika tidak mampu juga hendaklah dengan hati dan itu adalah selemah-lemah iman.
Dalam sebuah hadis yang lain menjelaskan; Orang yang melihat orang lain melakukan kemungkaran sedangkan ia mampu berbuat demikian, tetapi tidak diambil apa-apa tindakan, maka laknat Allah turut menimpa ke atas dirinya. Dalam kes di atas oleh kerana anda tidak berjaya merubah kemungkaran itu walaupun anda bersama dengan orang yang melakukannya, maka hendaklah anda membencinya di dalam hati. Jika boleh anda hendaklah menunjukkan kerut muka, atau dahi atau kening yang menunjukkan anda sebenar tidak bersetuju dengan perbuatannya itu .

Sayugia diingatkan dosa mengumpat di dalam islam amatlah berat sehinggakan Allah SWT menyamakannya dengan memakan daging saudara sendiri. Anda juga dinasihatkan supaya sentiasa menjauhi dari majlis seumpama ini, supaya anda terselamat dari dosa mengumpat.

Sila rujuk buku Dosa Tanpa Nikmat DN 099 , 170 Amalan Yang Ditolak DN 261 , Penghalang Kesucian Batin DN 109




287. Solat Fardhu Berimamkan Orang Solat Qasar

Soalan:
Sebelum mendirikan solat jamak dan qasar, ada seorang hamba Allah yang ingin mengerjakan solat berjemaah dengan saya;
Adakah solat sempurnanya sah (4 rakaat), dengan berimamkan saya (Solat 2 rakaat)?
Saya sedang mengerjakan solat Maghrib (mengikut Imam yang solat Tamam). Bolehkah saya melakukan solat jamak takdim (Isyak) apabila selesai mengerjakan solat maghrib tersebut?
Dan bolehkah saya berniat ingin menjamakkan solat jamak takdim ketika sebelum memberi salam. (terlupa untuk menjamakkan solat ketika berniat pada takbiratul ihram)?
Halim, Kota Tinggi
Jawapan:
Sah hukumnya mengerjakan solat jamaah dengan dengan imam yang mengerjakan solat qasar. Tetapi setelah imam memberi salam anda hendaklah meyambung rakat solat yang masih berbaki. Jika anda mengerjakan solat maghrib secara berjemaah dengan imam, anda dikehendaki mengikut segala perbuatan imam, kerana berdasarkan keterangan dari sebuah hadis yang sahih sesungguhnya imam itu dilantik untuk dikuti oleh makmum.
Setelah selesai mengerjakan solat maghrib bersama dengan imam, anda hendaklah mengerjakan pula solat isyak secara qasar sebanyak 2 rakaat dengan terlebih dahulu melakukan iqamat secara perlahan dan tidak mengganggu para jamaah lain. Bagaimanapun janganlah anda menunaikan solat isyak itu ditempat anda solat maghrib tadi sebaliknya berundur sedikit kebelakang dan setelah iqamat tunaikanlah solat isyak secara qasar 2 rakat.

Adalah sah meniatkan solat jamak taqdim sebelum memberi salam pada solat yang pertama, namun adalah lebih afdal kiranya ia berniat pada ketika takbiratulihram.

Sila rujuk buku Bimbingan Lengkap Ibadah Solat DN 200 ,'Panduan Musafir' - Solat Jama' dan Qasar DN084




288. Sejarah dan Cara Menghindar Angin Ahmar (Stroke)
Soalan:
Apakah sejarah penyakit angin ahmar?
Bagaimanakah menghindarkan diri dari penyakit ini?
Adakah kemungkinan untuk sembuh jika seseorang itu telah diserang oleh penyakit ini.?
Samijan, Rawang
Jawapan:
Angin Ahmar atau Rih Al-Ahmar dalam bahasa Arabnya adalah satu penyakit yang diciptakan oleh Allah mempunyai hikmah tertentu kepada manusia. Diriwayatkan bahawa penyakit ini telahpun berlaku semenjak zaman nabi Allah Sulaiman AS lagi. Di zaman nabi kita Muhammad SAW, cucu baginda Sayidina Hasan mengidap penyakit rongga sehingga keluar darah darinya. Lalu datanglah Jibril AS menjelaskan yang cucu baginda itu terkena penyakit angin Ahmar. Bila ditanya tentang ubatnya lalu Jibril mengajarkannya kepada Nabi SAW.
Sebenarnya doa mengelakkan terkena penyakit angin Ahmar begitu panjang sekali.

Sila rujuk buku Doa Pelindung & Penawar Angin Ahmar (Stroke) DN 145
Apabila diserang penyakit ini biasanya seseorang itu akan lumpuh, bagaimanapun harapan untuk sembuh memang ada dengan izin Allah SWT. Anda hendaklah berpuasa sunat pada hari Isnin dan hari Khamis atau pada hari-hari lain yang disunatkan berpuasa di dalam Islam. Hendaklah memperbanyakkan solat Tahajjud, disamping berubat dengan mereka yang telah mahir untuk mengubati penyakit ini samada dengan cara mengurut, membaca doa yang disabitkan di atas atau mengamalkan rawatan-rawatan tertentu. Selain itu anda juga dinasihatkan supaya memperbanyakkan senaman.







289. Ibu Menentang Anak Menghayati Kehendak Islam
Soalan:
Bagaimana caranya untuk mendekati diri kepada ibu yang tidak memahami hati perasaan anak perempuannya, seperti tidak merestui anaknya untuk memakai tudung labuh. Apakah hukumnya jika anak melawan ibu itu sedangkan selama ini dia sudah lama bersabar?
Yeen, Melaka
Jawapan:
Sesuatu yang amat menyulitkan jika orang yang menentang kehendak anaknya sendiri untuk menghayati sepenuhnya ajaran Islam ialah ibunya sendiri. Sepatutnya ibulah yang memberi galakan supaya anaknya beriltizam dengan segala ajaran Islam. Ini antara kewajipan yang wajib dilaksanakan oleh seorang ibu. Dalam Islam seseorang perempuan disuruh menutup aurat dengan melabuhkan kain tudung yang dipakainya sehingga sampai menutupi dada di samping disuruh menutup pandangan dan menjaga kehormatan diri.
Jika ibu anda melarang anda berbuat demikian, jelas ia tidak memahami kehendak ayat yang menyuruh kaum wanita Islam melabuhkan kain tudungnya. Tanggapan ini perlu dibuang dari pemikirannya. Anda hendaklah banyak bersabar dalam menghadapi karenah ibu anda ini. Seeloknya cubalah berbincang secara baik dengan ibu anda. Kerana dengan berbuat demikian boleh jadi ibu anda mengambil sikap terbuka. Anda juga boleh menggunakan khidmat orang tengah supaya menasihati ibu anda itu.

Dalam Islam seseorang perempuan memakai tudung yang boleh menutup dadanya itulah yang sebaik-baiknya. Jika tudung yang dipakai oleh anda itu sudahpun menutup dada, cuma anda ingin melabuhkan lagi tudung itu, tetapi ibu anda tidak menyukainya hendaklah anda meninggalkan yang lebihan ini dan ikut kehendak ibu anda. Kerana sudahpun dikira berpakaian secara Islam apabila anda sudahpun ditutup dengan kain tudung anda. Yang lebih itu hanyalah sebagai mengambil jalan ihtiyat atau berhati-hati sahaja.

Dalam masa yang sama anda hendaklah sentiasa memberikan penerangan yang lembut kepada ibu anda itu supaya ia memahami. Ini boleh jadi memakan masa dan memerlukan banyak kesabaran. Tunaikanlah juga solat hajat supaya ibu anda itu berubah.

Sila rujuk buku Strategi Musuh Menentang Islam DN170 , 40 Peranan Anak Mithali DN 242





290. Bekerja Menjual Daging Haram
Soalan:
Saya ingin mencari pekerjaan sambilan di sini. Masalahnya, kebanyakan kerja berkaitan dengan daging babi dan daging yang tidak disembelih. Oleh itu, saya ragu-ragu hukumnya berkerja di tempat yang seperti itu. Saya ingin tahu, apakah hukumnya berkerja di tempat yang menjual daging haram, dan dalilnya?
Nasir, USA
Jawapan:
Seorang Islam yang bertakwa ialah seorang yang benar-benar mematuhi segala titah perintah Allah dan menjauhi segala laranganNya. Mereka tidak akan melakukan sesuatu yang tidak ada kena mengena dengan hidup mereka. Dalam sebuah hadis yang sahih menjelaskan di antara keelokan Islam seseorang itu ialah menjauhi sesuatu yang tidak ada kena mengena dengan hidupya. Apa lagi kalau perkara itu memudaratkan agamanya. Semakin perlu dijauhinya.
Berkerja di tempat menjual daging binatang yang tidak disembelih adalah sesuatu yang tidak diharuskan oleh Islam. Ini kerana dalam Islam yang halal itu jelas manakala yang haram itu pula jelas manakala perkara yang berada di antara keduanya adalah perkara yang samar-samar atau syubhah. Orang yang menjaga dirinya dari terlibat dengan perkara syubhah bererti ia telah menjaga agama dan kehormatan dirinya. Orang yang terlibat dengan perkara syubhah sebenarnya turut terlibat dalam perkara yang haram.

Demikian penjelasan yang terdapat di dalam riwayat Al-Bukhari dan Muslim. Berkerja di tempat seperti di atas jelas mungkarnya, kerana turut bersekongkol dengan kerja-kerja mungkar. Dalam Al-Quran menggesa manusia berkerjasama dalam perkara kebaikan dan takwa dan bukan berkerjasama dalam perkara dosa dan permusuhan. Ini bererti berkerja di tempat tersebut memberi kerjasama kepada pihak terlibat melakukan kemungkaran. Satu hal lagi pendapatan yang diperolehi dari sumber ini tidak bersih.

Dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh imam At-Tabrani menjelaskan satu suap makanan yang disuapkan ke dalam mulut seseorang hasil dari pendapatan yang haram, Allah SWT tidak akan menerima ibadat orang yang memakan makanan hasil dari pendapatan tersebut selama 40 hari. Ini kerana dalam hadis Muslim menjelaskan Allah SWT itu baik dan Ia sukakan kebaikan. Berkerja di tempat sebegitu rupa bukanlah satu perkara yang baik. Kerana itu bagaimana mungkin amalannya itu akan diterima Allah SWT. Kerana itu yang bertanya dinasihatkan supaya mencari kerja ditempat lain yang lebih selamat dari unsur haram seperti kedai menjual buah-buahan dan sebagainya

Monday, January 24, 2011

kisah yahudi

KISAH YAHUDI LAKNATUALLAH ALAIHIM
Beberapa kurun berlalu dan orang Yahudi ini terus hidup di merata tempat. Biar di mana sekalipun mereka berada tetapi mereka masih tetap dengan tabiat dan tradisi yang tersendiri, iaitu tamak dan cuba menguasi kawasan yang mereka diami.

Sini

Sejarah menceritakan bahawa kaum itu sentiasa terdedah kepada pencerobohan. pada zaman pemerintahan raja Rom, iaitu Kaisar Neron, saja (tahun 67 Masihi) orang Rom membunuh beribu Yahudi sebagai tindak balas terhadap apa yang mereka lakukan ke atas penduduk Pulau Crete (Greece). Pada masa itu, kebanyakan Yahudi menganut agama Masihi, iaitu selepas wafatnya Nabi Isa al-Maseh a.s. pada 30 Masihi.
Pada kurun kelima dan keenam Masihi, beberapa raja Parsi mengancam kaum Yahudi dan akhirnya pada 581 Masihi, mereka di halau sama sekali dari negeri itu.
Yang tinggal hanyalah segolongan kecil saja hingga kini dengan menyamar sebagai orang Islam dan menyimpan semangat Yahudi. Orang Iran memanggil mereka "Islam Baharu."Golongan Yahudi seperti itu juga ada di Iran.
Di Britain, mereka mendapat kebebasan dan perhatian yang baik pada mulanya. Tetapi apabila mereka mulai menjalankan dasar lama mereka, maka kucar-kacirlah bangsa negeri itu.
Hasilnya, Raja Edward (1005-1066 Masihi) merampas hakmilik mereka pada 1041 Masihi. Dan begitu juga pada hari kemahkotaan "Richard the Lion Heart" pada 1139, orang Britain membunuh dan merampas harta benda Yahudi. Mereka hanya kembali semula ke negeri itu pada zaman pemerintahan Cronus.
Mereka juga berhijrah ke Perancis. Dalam tempoh yang singkat saja, rakyat Perancis sedar bahawa kekayaan negara adalah di tangan mereka dan separuh Bandar Paris menjadi kepunyaan Yahudi.
Kerana itu, kedengaranlah suara orang ramai memekik supaya dihalau Yahudi dari negara mereka. Kesudahannya, Raja Philip II Augustus (1165-1233 Masihi) menyahut seruan mengusir Yahudi dari bumi Perancis. Usaha pengusiran itu berakhir pada pemerintahan Raja Charles IV pada 1294-1328 Masihi
Mereka juga berhijrah ke Sepanyol. Sebaik saja mereka dapat menguasai dalam beberapa lapangan yang penting dalam negara itu, maka mereka dihalau dari Sepanyol.
Bilangan mereka yang diusir dari Sepanyol pada 1642 Masihi dianggarkan 400,000 orang, lalu mereka berlindung di beberapa negara Islam.
Nasib yang di terima oleh Yahudi di Jerman, Switzerland, Rumania, Yunan, Holand dan Russia sama dengan apa yang mereka terima dibeberapa negara yang disebut di atas.
Kalau kita meneliti sejarah bangsa Yahudi serta kegiatan mereka di dunia, kita akan kenal betapa bangsa ini melakukan pengkhianatan terhadap negara yang mereka huni. Tidak hairanlah ketika meletusnya peperangan di Eropah (1937 - 1945) dulu, dianggarkan enam juta Yahudi di bunuh pihak Nazi Hitler kerana Yahudi melakukan sabotaj menghancurkan Jerman.
Pengkhianatan bangsa Yahudi tidak kira di mana mereka berada, kalau ada kesempatan, pasti mereka akan melakukannya. Rakaman sejarah menyatakan Bani Israel atau Ibrani adalah golongan orang Asia tulen yang berasal dari Ur (Iraq). Kini bangsa Ibrani digantikan bangsa Israel Yahudi Zionis. Mereka tidak lagi boleh dikatakan berasal dari Asia kerana darah Asia Ibrani dialiri darah Russia, Poland, Jerman, Sepanyol, Perancis atau Barat. Dan sejarah Yahudi adalah sejarah Eropah atau Barat.
Kini, negara Israel didirikan oleh Barat (Inggeris, Perancis, Amerika Syarikat dan Russia) dan pertahankan supaya terus wujud oleh Barat, terutama Amerika Syarikat. Sejak diumumkan terbentuknya negara Israel pada 14 Mei 1948, Israel hingga kini menjadi pengkalan Barat, dalam waktu yang singkat saja, ia pasti akan roboh dan hancur.

Sunday, January 23, 2011

bahas

saring
Penyair Yang Berjalan Dari Lembah Ke Lembah... . Bukan mudah untuk menempatkan diri sebagai penulis. Lebih-lebih lagi untuk menempatkan diri sebagai penyair atau sastrawan yang tersohor. Semua itu memakan waktu yang lama dan mengerah tenaga fikir yang t...idak terkira jerihnya. Bukan mudah untuk menukil sebaris ayat. Setiap fonem dan kata difikir, dibanding , direnung, disaring dan ditafsir lalu diatur dan disusun. Kata-kata itu mengugah jiwa pembaca lalu menjadi kekaguman pembaca dan karya dilabel sebagai karya agung. Demikian penyair dan sastrawan itu berjalan seiring dalam arena tulis menulis, bahas membahas, polimek berpolimek. Ada yang dihormati kerana ketulenan pemikirannya. Ada yang dilupakan oleh lalainya dia memberi peringatan kepada manusia dan lupa membaiki dirinya daripada diselimuti noda dan dosa. Penyair dan sastrawan adalah segolongan manusia yang selalu diberi peringatan oleh Allah dalam al-Quran dengan menyebut akan cirri-ciri penyair sastrawan yang jelek seperti berikut, “ Dan penyair-penyair itu diikuti oleh orang-orang yang sesat. Tidakkah kamu melihat bahawasanya mereka mengembara di tiap-tiap lembah. Dan bahawasanya mereka suka mengatakan apa yang mereka sendiri tidak mengerjakannya.” (Asy-Syu'araa 26:224 -226)See more
Thursday at 16:46

Saturday, January 22, 2011

balik

Pulang-pulanglah ke kampung halaman. Usah tunggu hari raya. Usaha berfikir orang tua belum merindui.

Dapatkan

Thursday, January 20, 2011

doa Nabi Yunus

DOA NABI YUNUS... mmg AJAIB

Assalamualaikum,

Bingkisan

khasiat ayat ni kalau diamalkan, insyaallah segala kesulitan dpt diselesaikan dgn mudah

sgt..saya mmg rajin membaca ayat ni malah ianya juga menjauhkan kita dari

terkena perbuatan sihir. sesapa yg susah hati, tkena buatan atau apa

penyakit sekalipun, bgtau ayat ini dan rajin2 ler baca ayat ni setiap

masa.. memang miracle...saya dah test..bukan tipu tau..tapi mmg

betul.disebabkan saya tak tau byk ayat yg power, saya hanya hafal ayat ini

sahaja.alhamdulillah..memang power ayat ni.sgt2 miracle. Kalau berita 'lain' mudah hantar, harap yang di bawah ni pun

boleh hantar kepada member-member

JGN DELETE walaupun sebelum ni dah pernah terima e mail macam ni dan juga

dah pernah fwd pada kengkawan. Kerja baik buat selalu pun tak per.. Doa

Nabi Yunus semasa terperangkap di dalam perut Ikan Nun...

"LAA ILA HA ILLA ANTA SUBHANAKA INNI KUNTU MINAZ DZALIMIIN"

(Surah Anbiyak)

Kirimkan kepada 10 orang, insyaallah Allah akan memecahkan segala kesulitan

dan kebuntuan mu!

Salam.

Saturday, January 15, 2011

kehidupan

meneruskan kesinambungan amanah berkehidupan


kehidupan harmoni

Monday, January 10, 2011

wanita solehah adalah..

wanita yg sentiasa menjaga kehormatan diri(menutup aurat)
meninggalkan larangan Allah,..
Ecard NasyidFM Here


wanita solehah adalah..

mengamalkan suruhan Allah..
yg manis senyumannya di saat suka dan duka..
yang ringan tangannya bersedekah
yang sedikit tidurnya untuk berborak dgn Tuannya di sepertiga mlm..
yang ikhlas hatinya mencari redha Allah..
yang ringan tangannya membantu sahabat2 dan saudara mara..
yang menyambung silaturrahim..
yang menjadi hamlatul quran(pendokong kitab quran)
yang rajin amalkan sunnahnya..
yang sentiasa berpuasa sekurang2nya 3 hari setiap bln

tambahan sedikit....
Wanita solehah itu aurat dijaga,
Pergaulan dipagari,
Sifat malu pengikat diri,
Seindah hiasan di dunia ini.

Keayuan wanita solehah itu,
tidak terletak pada kecantikan
wajahnya ,
Kemanisan wanita solehah ,
tidak terletak pada kemanjaannya,
Daya penarik wanita solehah itu ,
Bukan pada kemanisan bicaranya yang
mengoncang iman para muslimin,
Dan bukan pula terletak pada
kebijaksanaannya­ bermain lidah,
memujuk rayu ,

Bukan dan tidak sama sekali,
Kepetahan wanita solehah ,
Bukan pada barang kemas atau perihal
orang lain,
Tapi pada perjuangannya meningkatkan
martabat­ agama.

Nafsu mengatakan wanita cantik dengan
paras rupa yang indah bak permata yang
menyeri alam,
Akal mengatakan wanita cantik atas
kemajuan dan kekebalannya dalam ilmu
serta
pandai dari segala aspek ,
Hati menyatakan kecantikan wanita hanya
pada akhlaknya,
Itupun seandainya hati itu bersih untuk
menilai.

Wahai wanita jangan dibangga dengan
kecantikan luaran ,
kerana satu hari nanti ianya akan lapuk
ditelan zaman,
Tetapi jaga dan peliharalah kecantikan
dalaman ,
Agar diri ini bersih dan sentiasa
mendapat Rahmat Ilahi,

Wahai wanita jangan berbangga dengan
ilmu duniawi yang kau kuasai ,
kerana ada lagi manusia yang lebih
berpengetahuan darimu ,
Wahai wanita jangan pula berdukacita
atas kekurangan dirimu,
kerana ada lagi insan yang lebih malang
darimu ,
Wahai wanita solehah jangan dirisau
akan jodohmu,
Kerana muslimin yang bijaksana itu
tidak akan terpaut pada wanita hanya kerana
kecantikannya ,
Bersyukurlah di atas apa yang ada .
Serta berusaha demi keluarga ,bangsa
dan agama.

Sunday, January 09, 2011

ibadah

Ibadah yang sempurna menjadi idaman setiap muslim. Namun dalam usaha menyempurnakan ibadah itu, kesungguhan dan keikhlasan hati untuk melaksanakan ibadah itu secara berterusan sangat diutamakan.

ibadah

Dalam melaksanakan ibadah, segala yang fardu sama ada fardu ain melibatkan apa yang diwajibkan untuk umat Islam melakukannya dan jika tidak dilakukan menjadi berdosa mesti dilaksanakan sepenuhnya. Demikian juga urusan berbentuk fardu kifayah iaitu urusan yang jika dikerja oleh sekumpulan orang dalam masyarakat tidak akan menimbulkan dosa bagi yang lain sewajarnya setiap orang melibatkan diri . Segala ibadah sunat dalam cabang apa pun akan memperelokkan ibadah itu menjadi sebaik-baik amalan.

Ibadah adalah sebaik-baik bekalan untuk manusia menghadap Rabbul Jalil.

Saturday, January 08, 2011

hidup ini untuk pengorbanan

berkorban diajar oleh Islam
pengorbanan ini untuk hidup
hidup untuk Islam


korban untuk hidup

Friday, January 07, 2011

Hitler Mati di Indonesia

SEBENTAR tadi kawanku menelefon dari Jakarta memberitahu, sebuah buku yang menarik. Hitler masuk Islam dan mati dalam Islam di Indonesia. Katanya. Aku pun mencari-cari maklumat mengenainya.

"Buku kontroversi kematian Hitler memang baik untuk diulas. Atas dasar itulah kira-kira buku ini dicetak untuk khalayak. " Begitu ulasan pengarangnya.


* Buku berjudul 'Hitler Mati di Indonesia Rahasia yang terkuak'
* Penulis: Ir KGPH Soeryo Goeritno, Msc.
* Penerbit:Titik Media Publisher 2010.
* 119 halaman.

Ulasan dari pengarangnya..

Bab Satu, Pendahuluan: Buku ini ditulis untuk mengungkap misteri kematian Hitler yang sebenarnya, itulah isi dari bab pendahuluan. Buku ini memang bukan merupakan buku sejarah, tetapi sebuah buku yang mengungkapkan sisi lain dari sejarah kelam yang dialami oleh bangsa Eropa, khususnya bangsa Jerman pada masa Perang Dunia ke 11 yang penuh dengan kekejaman yang pernah terjadi pada umat manusia.

Dari sekian banyak informasi yang ada tentang kematian Hitler, tidak ada yang dapat menyebutkan secara pasti apa penyebab kematian sang diktator Nazi ini. Versi yang paling populer menyebutkan bahwa Hitler tewas bunuh diri dengan cara menembak dirinya sendiri dan minum racun sianida pada 30 April 1945, saat Jerman diduduki oleh Uni Soviet.

Meski sejumlah ahli sejarah ragu Hitler menembak dirinya, dan menduga hal itu hanyalah propaganda Nazi untuk menjadikan Hitler sebagai pahlawan. Namun, lubang pada potongan tengkorak itu tampak menguatkan argumen tersebut ketika tengkorak itu dipamerkan di Moskow tahun 2000. Bagaimana dan kapan Hitler meninggal sekarang ini masih diselimuti misteri.

Bab Dua, Misteri Kematian Hitler: Pada bab ini dapat dijumpai penjelasan tentang penyebab dan kapan Hitler mati dari beberapa versi. Ada kematian versi Jerman, versi Rusia, dan versi para peneliti atau ilmuwan.

Dari sekian banyak informasi yang ada tentang kematian Hitler, tidak ada yang dapat menyebutkan secara pasti apa penyebab kematian sang diktator Nazi ini. Versi yang paling populer menyebutkan bahwa Hitler bunuh diri dengan cara menembak dirinya sendiri dan minum racun sianida pada 30 April 1945, saat Jerman diduduki oleh Uni Soviet. Itu menurut versi Jerman, seperti yang diceritakan oleh Flegel, salah satu perawat Hitler dan petinggi Nazi lainnya saat di dalam bunker.

Dan menurut versi Rusia, yang dinyatakan oleh seorang pejabat tinggi dinas rahasia Rusia, KGB, yang mengklaim, bahwa Adolf Hitler mengakhiri hidupnya tidak dengan menembak dirinya sendiri, tetapi dengan meminum racun sianida. Seperti yang dinyatakan oleh Letnan Jenderal Vasily Khristoforov, staf arsip untuk dinas keamanan FSB Rusia, “Paramedia militer Uni Soviet kala itu telah memastikan bahwa Hitler dan Eva Braun tewas setelah minim racun sianida pada 30 April 1945.”

Dan versi kematian yang terakhir adalah menurut pendapat umum, dalam hal ini diwakili oleh para ilmuwan. Sudah lama sebenarnya para ilmuwan dan ahli sejarah menyatakan bahwa potongan tengkorak yang telah diambil dari luar bunker Hitler oleh tentara Rusia dan selama ini disimpan intelijen Soviet itu akan menjadi bukti yang meyakinkan bahwa menembak dirinya hingga tewas setelah minum pil sianida pada 30 April 1945.

Akhirnya dilakukan analisis DNA terhadap potongan tengkorak itu oleh peneliti Amerika, dan mereka menyatakan, “kami tahu tengkorak itu berhubungan dengan seorang perempuan berusia antara 20 dan 40 tahun,” kata ahli arkelogi Nick Bellantoni dari Universitas Connecticut, AS, dikutip dari Dailymail. “Tulang itu kelihatan sangat tipis, tulang tengkorak laki-laki cenderung lebih kuat. Dan persambungan di mana lempengan tengkorak itu menyatu tampak berhubungan dengan seseorang yang berusia kurang dari 40 tahun. Hitler pada April 1945 berusia 56 tahun.

Dengan adanya hasil tes DNA tersebut, berarti sejarah kematian Hitler menjadi sebuah misteri kembali, dan para ahli teori konspirasi harus memikirkan kembali kemungkinan-kemungkinan lain tentang kematian Hitler, seperti mungkin saja Hitler tidak mati dalam bunker.

Bab Tiga, Sekilas Tentang Adolf Hitler: Mengenai masa kecil, masa remaja, sampai dengan ketika menjadi seorang diktator, dapat dilihat pada bab ini. Hitler kecil adalah seorang anak yang tertolak, ayahnya sangat membencinya dan mengenggap perilakunya yang “antisosial” sebagai sebuah kutukan. Ayahnya seorang yang keras dalam mendidik anak, sedang ibunya (Klara) sangat baik kepadanya. Masa kecil yang diliputi dengan kebencian dari ayahnya inilah yang memberikan andil besar dalam pembentukan mental dan kejiwaan Hitler saat dewasa.

Ketika hidupnya sulit, Perang Dunia 1 pun pecah. Tanpa ragu-ragu Hitler mendaftar menjadi tentara dengan pangkat Kopral, bertugas di medan perang di barisan paling depan. Kecewa dengan kekalahan Jerman di Perang Dunia 1, Hitler pun masuk menjadi Anggota Partai Buruh yang kemudian menjadi NSDAP (National Socialistische Deutsche Arbeiter Partei). Tahun 1920, Hitler menjadi Kepala Bagian Propaganda, disinilah terlihat bakat Hitler di bidang pidato dan agitasi.

Satu tahun kemudian, 1921, akhirnya Hitler menjadi ketua partai. Akhirnya pada tahun 1962 Hitler mendapatkan wewenang mutlak dari partainya. Dan Hitler adalah seorang orator ulung,”singa podium”, ahli pidato yang bisa menghipnotis massa pendengarnya. Hitler adalah politikus handal dan berhasil membangun pencitraan yang sukses melalui propaganda.

Ia berhasil membangun opini menjadi sebuah kekuatan dahsyat yang sukses melalui propaganda. Ia berhasil membangun opini menjadi sebuah kekuatan dahsyat yang ditakuti. Ia juga berhasil membangun opini sebagai fuhrer atau pemimpin yang dapat dipercaya rakyatnya, membawa bangsanya ke puncak kejayaan.

Bab Empat, Bukti-Bukti Hitler di Indonesia: Di dalam bab empat ini, Anda bisa jumpai penjelasan mengenai, bagaimana caranya Hitler sampai ke Indonesia, bisa menjadi WNI, dan bekerja menjadi seorang dokter di Rumah Sakit Umum Sumbawa Besar, dan sampai dengan pertemuan Hitler dengan seorang wanita sunda yang akhirnya menjadi istrinya. Juga tentang kesaksian dr Sosro Husodo saat bertemu dengan Hitler ketika di Sumbawa Besar. Dan semuanya dilengkapi dengan dokumen-dokumen pendukung serta foto-foto yang akurat.

Hitler yang terkenal sangat bengis di abad ke 20, ternyata bersembunyi di Indonesia sejak tahun 1954 sampai dengan tahun 1970, yang kemudian tercium oleh Sekutu (AS, Uni Sovyet, Inggris dan Prancis) yang selanjutnya diusut oleh Pemerintah Israel yang terus-menerus mengejar para tokoh Nazi.

Pada tahun 1954 Adolf Hitler masuk ke Indonesia dengan menggunakan nama palsu, dr Poch. Pada awalnya dr Poch tinggal di Dompu lalu pindah ke Bima, selanjutnya pindah ke Kabupaten Sumbawa Besar, kemudian bekerja menjadi dokter di Rumah Sakit Umum Kabupaten Sumbawa Besar. Seluruh penduduk pulau Sumbawa Besar. Seluruh penduduk pulau Sumbawa kenal dengan dokter ini, yang di panggil “dokter Jerman”.

Salah satu peninggalan Adolf Hitler meninggal pada tanggal 15 Januari 1970 di Surabaya, yaitu buku catatan kecil berwarna cokelat ukuran 9x16 cm dengan tebal 44 cm. Buku ini mempunyai arti yang sangat besar, karena merupakan bukti otentik yang menyatakan bahwa “dr Poch” adalah dewa-Nazi Adolf Hitler.

Kemudian Hitler bertemu dengan seorang gadis bernama Sulaesih yang sedang menggembara ke Sumbawa Besar, yang akhirnya dilamar oleh Hitler. Tidak lama setelah dr Poch melamar Sulaesih, beliau memeluk agama Islam pada tahun 1964, yang disaksikan oleh Ketua Kantor Agama di Sumbawa, (tapi sayang Sulaesih lupa namanya) dan mengganti namanya menjadi Abdul Kohar. Pada tahun 1965 Hitler pun menikahinya.

Bab Lima, Hitler Mati di Indonesia: Bab ini berisi tentang pengakuan Hitler kepada istrinya yang berasal dari Indonesia, Sulaesih, bahwa dia adalah memang Hitler yang sebenarnya, Der Fuhrer. Apa saja kegiatan Hitler sebelum dia meninggal. Di dalam bab ini juga terdapat pernyataan Stanlin, bahwa yang tewas di dalam bunker di Jerman bukanlah Hitler asli. Dan dibagian akhir ini menceritakan bagaimana akhirnya sang diktator itu meninggal di Indonesia.

Selama ini kematian Hitler memang sangat misterius, karena tidak ada saksi yang dapat menunjukkan dimana mayat Hitler ataupun mayat Eva Braun. Di Konferensi Postdam tahun 1945, Stanlin bahwa mayat Hitler dan Eva Braun tidak ditemukan. Stanlin menduga, dewa Nazi ini lolos dan melarikan diri ke Spanyol atau Amerika Latin. Dan tak berapa lama ada kabar yang mengatakan Hitler kabur menggunakan kapal selam ke sebuah pulau.

Tapi tidak ada yang tahu pulau apa dan dimana. Dunia internasional sama sekali tidak menyadarinya bahwa seorang pemimpin Nazi yang sangat kejam itu bersembunyi dengan aman di Sumbawa Besar, sampai meninggal di Surabaya dan dimakamkan di pemakaman umum muslim di Ngagel.

Bab Enam, Penutup: Kematian Diktator Jerman, Adolf Hitler yang diyakini tewas bunuh diri di sebuah bunker, pada tanggal 30 April 1945 di Berlin, tetap masih dipertanyakan dan menjadi misteri. Siapa yang menyaksikan peristiwa di bunker saat Hitler bunuh diri? Tidak ada, sumber cerita tersebut hanya dari mulut ke mulut. Dan pada saat itu, walaupun tidak ada saksi dan bukti yang jelas, pihak sekutu tetap mengumumkan secara resmi bahwa Hitler dan istri, Eva Braun telah meninggal. Bukan tidak mungkin Hitler mati di Indonesia. Karena Indonesia dianggap tempat yang aman, bagi Hitler. Silahkan siapa pun untuk menemukan jawaban yang sesungguhnya.

Demikian ulasan Ir KGPH Soeryo Goeritno, Msc, penulis buku ini.. Sekian, sebagai malkluman. Terima kasih kawanku, kerana memberi maklumat. Wallahu aklam.

Sumber: http://www.ibnuhasyim.com

terus mara 2011

Dari Ali (bin Abi Talib) r.a, katanya:

“Pada suatu ketika, Rasulullah SAW mengirim sepasukan tentera (ke medan perang) dan melantik seorang lelaki menjadi komandan mereka. Satibanya di suatu tempat, komandan tersebut menyalakan api (unggun) dan memerintahkan anak buahnya melompat ke dalam unggun api tersebut. Sebahagian anak buahnya telah bersedia untuk melompat ke dalam unggun api tersebut tetapi yang lain berkata:

”Kita harus lari dari api itu.”

Peristiwa itu mereka laporkan kepada Rasulullah SAW. Maka beliau bersabda:

”Seandainya kamu melompat ke dalam api itu kamu akan sentiasa berada di dalamnya hingga hari kiamat nanti.” Kemudian baginda bersabda pula kepada yang lain dengan lemah lembut:

”Tidak wajib taat kepada perintah untuk menderhakai Allah. Taat itu hanya wajib dalam rangka menegakkan kebajikan.”

(Riwayat Muslim)

Monday, January 03, 2011

2011

SELAMAT TAHUN BARU 2011 SAHABAT & ANAK2 SEMUA.......
MOGA KITA SENTIASA BERADA LURUS DALAM SYARIAT & DI BAWAH LEMBAYUNG KASIH SAYANG ALLAH...

2011

Dari Ali (bin Abi Talib) r.a, katanya:
“Pada suatu ketika, Rasulullah SAW mengirim sepasukan tentera (ke medan perang) dan melantik seorang lelaki menjadi komandan mereka. Satibanya di suatu tempat, komandan tersebut menyalakan api (unggun) dan memerintahkan anak buahnya melompat ke dalam unggun api tersebut. Sebahagian anak buahnya telah bersedia untuk melompat ke dalam unggun api tersebut tetapi yang lain berkata:
”Kita harus lari dari api itu.”
Peristiwa itu mereka laporkan kepada Rasulullah SAW. Maka beliau bersabda:
”Seandainya kamu melompat ke dalam api itu kamu akan sentiasa berada di dalamnya hingga hari kiamat nanti.” Kemudian baginda bersabda pula kepada yang lain dengan lemah lembut:
”Tidak wajib taat kepada perintah untuk menderhakai Allah. Taat itu hanya wajib dalam rangka menegakkan kebajikan.”
(Riwayat Muslim)

**Kepatuhan dan ketaatan kepada manusia dan peraturan ada batasnya. Manakala kepatuhan dan ketaatan kepada Allah adalah telus kepada-Nya dan seharusnya tidak ada hijab yang menghalangnya.
**Faham tentang batas dosa dan pahala, tahu tentang batas halal dan haram, mengerti tentang situasi fasad dan mungkar, maklum tentang wajib dan harus akan memberikan kita gambaran sejauh manakah sesuatu perintah seseorang ketua /manusia itu wajib ditaati.
**Sekadar pertimbangan akal semata tidak ada jaminan yang sesuatu perintah itu wajib dipatuhi.
** Sekadar ukuran logik dan rasional juga tidak memadai.
** Sekadar berpandukan orang ramai yang juga melakukannya juga belum ada jaminan ia selari dengan syarak.
**Justeru hanya sifat manusia yang memiliki jiwa hamba yang tinggi yang akan patuh dan taat kepada perintah Allah.
**Keimanan manusia kepada Allah menyebabkan manusia ada benteng.
**Ketakutan manusia sesama manusia boleh dielakkan dan boleh dicari jalan keluar.
**Benteng syarak inilah yang memandu manusia memilih jalan yang baik dan jalan yang sebaliknya.

***pilihan ditangan kita untuk menuruti KEHENDAK ALLAH atau KEHENDAK NAFSU dan MANUSIA...

juga buat semua sahabat yg tak sempat nak tag...jgn ambil hati......
Add a caption
SELAMAT TAHUN BARU 2011 SAHABAT & ANAK2 SEMUA....... MOGA KITA SENTIASA BERADA LURUS DALAM SYARIAT & DI BAWAH LEMBAYUNG KASIH SAYANG ALLAH... Dari Ali (bin Abi Talib) r.a, katanya: “Pada suatu ketika, Rasulullah SAW mengirim sepasukan tentera (ke medan perang) dan melantik seorang lelaki menjadi komandan mereka. Satibanya di suatu tempat, komandan tersebut menyalakan api (unggun) dan memerintahkan anak buahnya melompat ke dalam unggun api tersebut. Sebahagian anak buahnya telah bersedia untuk melompat ke dalam unggun api tersebut tetapi yang lain berkata: ”Kita harus lari dari api itu.” Peristiwa itu mereka laporkan kepada Rasulullah SAW. Maka beliau bersabda: ”Seandainya kamu melompat ke dalam api itu kamu akan sentiasa berada di dalamnya hingga hari kiamat nanti.” Kemudian baginda bersabda pula kepada yang lain dengan lemah lembut: ”Tidak wajib taat kepada perintah untuk menderhakai Allah. Taat itu hanya wajib dalam rangka menegakkan kebajikan.” (Riwayat Muslim) **Kepatuhan dan ketaatan kepada manusia dan peraturan ada batasnya. Manakala kepatuhan dan ketaatan kepada Allah adalah telus kepada-Nya dan seharusnya tidak ada hijab yang menghalangnya. **Faham tentang batas dosa dan pahala, tahu tentang batas halal dan haram, mengerti tentang situasi fasad dan mungkar, maklum tentang wajib dan harus akan memberikan kita gambaran sejauh manakah sesuatu perintah seseorang ketua /manusia itu wajib ditaati. **Sekadar pertimbangan akal semata tidak ada jaminan yang sesuatu perintah itu wajib dipatuhi. ** Sekadar ukuran logik dan rasional juga tidak memadai. ** Sekadar berpandukan orang ramai yang juga melakukannya juga belum ada jaminan ia selari dengan syarak. **Justeru hanya sifat manusia yang memiliki jiwa hamba yang tinggi yang akan patuh dan taat kepada perintah Allah. **Keimanan manusia kepada Allah menyebabkan manusia ada benteng. **Ketakutan manusia sesama manusia boleh dielakkan dan boleh dicari jalan keluar. **Benteng syarak inilah yang memandu manusia memilih jalan yang baik dan jalan yang sebaliknya. ***pilihan ditangan kita untuk menuruti KEHENDAK ALLAH atau KEHENDAK NAFSU dan MANUSIA...

Saturday, January 01, 2011

Tahun 2010

" Jadikan Dirimu Penyebab Hidayah Bagi Manusia "

ertinya hadis daripada Sahal Bin Saad radhiyallahu `anhu Berkata : Rasulullah shallahu `alaihi wasallam bersabda : ' Demi Allah,bahawa memberi pertunjuk oleh Allah akan seseorang dengan sebab engkau, maka itu terlebih baik daripada unta yang merah ". H.R Abu Daud


paradigma 2001

Blog Archive