Tuesday, September 01, 2009

Rindu yang membara

Hiasan

Kelam malam menyeliputi sepi…
menerbangkan dedaun menyentuh pipi…
mengesat air satria gagah berani…
berjuang hingga hilang arah berlari…
dimana langkah dimana kini…
siapa kembali siapa pergi…
masihkah ada harapan dimasa ini…

Merekah bergetar terasa dibenak hati…
menyulam tanah dibungkus sendiri…
biarkan masa laju berlari…
meninggalkan kesan luka-luka diri…
jasad parah terhunus duri-duri…
memerhati saat-saat kembali…
tiada siapa mengelilingi…
tiada siapa temani…
hanya bayang singgah memberi harga diri…

Hujan melimpahkan air merah membasai…
menghilangkan kesan kesakitan dialami…
membuatkan jiwa teguh mendekati…
berjanji pada diri…
Tiada… tiada… hanya Kau ku rindui…
mengapakah aku masih tidak mati…
ungkapkan kalimah hunuskan lagi…
biar melimpah biar bersepah jasad mati…
tetap teguh ingin memiliki…
aku hanya hamba… perlukah hamba tidak mentaati…

Tidak tercapai…
hanya memerhati…
ingin berlari…
apakan daya langkah mati…
dibaham kegilaan kerinduan menyiat hati…
aku akan mencari walau tanah menyelibungi…

Kutitipkan puisi ini selagi nafasku bergetar di persada roh dan jiwa dengan hembusan nadi yang bersirat bersama kekuatan yang ada agar ku tebarkan kepada insan yang masih lagi bertapak di jiwa ini agar dapat mengerti erti kerinduan dan kasih sayang yang dahulunya menjadi tempat persinggahan cinta...
Nukilan:
Dhamah Syifflah
belayarmencaripenawar.blogspot.com

Blog Archive