Monday, August 04, 2008

Mawar

Mawar Berduri

Mawar

Jika Kau sekuntum Mawar,
Putih bersih dan haruman mewangi,
Mekar bagai lembayung seri,
Namun masih dipandang sepi,
Kerana Mawar tidak mahu menyaingi,
Di mana Kehebatan si Mawar...

Mawar,
Sucimu dan harumanmu,
Selalu dibandingkan dengan si Melur,
Si cantik merah sumber inspirasi,
Bagi mereka yang menyimpan di hati,
Untuk tatapan setiap hari.

Jika kau sekuntum mawar,
Mengapakah mawar dikaitkan berduri,
susah ker mawar untuk diberi,
Dicapai dan dibelai,
Apakah mawar berada di kawasan larangan,
Sememangnya bukan di kawasan sembarangan,
Rugilah mawar tidak dipertontonkan,
Namun di sana mawar ada kehebatan,
Menjadi sanjungan dan pujaan,
Yang tidak ada tolok bandingan..

Mawar,
Sememangnya lambang cinta,
Sekukuh cinta Syah Jahan bersama Mumtaz Mahal,
Yang menjadi sebutan,
Dari lafaz yang tersimpan,
Lambang kemegahan,
Kononnya sebagai tanda berkasih-kasihan.

Jika kau sekuntum mawar,
Siapakah benar mahu dirinya,
Tidak mahu dijadikan lambang cinta,
Tidak mahu diperkotak katikkan sesuka rasa,
Namun,
Mawar itu punya kehormatan diri,
Ada kecantikan tersendiri,
Sentiasa suci dan murni.

Mawar,
Kerana bagi Mawar,
Cinta itu bukan ungkapan,
Bukan lambang,
Bukan paksaan,
Bukan igauan,
Cinta itu adalah Anugerah,
Namun dari ILAHI,
HAnya DIA YAng Mengetahui...

Biarlah Mawar di situ,
Terus mekar dan tetap ayu,
Menghabiskan sisa usia,
Sebelum ia dijemput pelawa,
Itulah ia si Mawar...


Wallpaper Messege Here


Afifzahrah
04.8.2008 /03 Syaaban 1428H Cairo,Egypt.
(www.imamazhari.blogspot.com)

Hak Cipta Terpelihara

Blog Archive