DENTING HIDUP


DENTING HIDUP Tangannya tak lepas memetik irama dari hati: tentang tenang dan gelisah tentang setia dan khianat tentang rindu dan pertemuan dalam lirik-lirik larit dalam suara-suara terpingir sambil merenung hujan di bawah gedung kota berlindung nafas dan dingin. Wajahnya bukan asing lagi yang melelapkan lelah di kaki lima atau rumah tumpangan angan di bawah jejambat: itu paling indah sambil melihat senja di kota yang tak pernah sunyi malamnya antara bingit enjin dan hon kereta dengan dengun kepak nyamuk yang tak pernah belas membenarkan mata lena sempurna. Hatinya tak pernah tenteram memikirkan peluang esok: sentiasa diragui dan perhati menjadi denyut jantung berkocak sering kacau fikir dalam mimpi ngeri sesal masa lampau kian peduli kesaktian bukan di tangannya terus-terusan mengunyah payah dalam jamuan jenuh yang tak minta. Memandang jarum jam dan dengar dentingnya dalam nyanyian di padang merdeka mewah limpah cahaya dan pikat kerlipnya seperti hidupnya terang memandang dalam gelap menggemis kasih Tuhannya dan bendera hidup terus berkibar di tiang harap. -Ahmad Sirajuddin Mohd Tahir, (Nur Addin), Seri Iskandar, Perak Darul Ridzuan.

Popular Posts